Warga heboh, ikan mati massal di pantai Lolonluan terjadi dua kali

id Ikan mati massal,Ratusan ikan terdampar

Warga saat memunguti ikan yang ditemukan mati di Pantai Cemoro Sewu atau Pantai Jetis, Kecamatan Nusawungu, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. ANTARA/HO-Paijo Kbm

Ambon (ANTARA) - Warga setempat dihebohkan dengan peristiwa penemuan ratusan ikan dan biota laut yang mati terdampar di pesisir Desa Lolonluan, Kabupaten Tanimbar, Maluku yang terjadi sebanyak dua kali dalam seminggu terakhir.

"Sebelum penemuan ikan dan biota laut mati yang terdampar pada Sabtu, (12/10), dua hari sebelumnya juga terjadi pertistiwa serupa di desa lain yang berdekatan dengan Lolonluang," kata Camat Tanimbar Utara D. Sabono  yang dihubungi dari Ambon, Senin.

Ketika mendapatkan laporan masyarakat tentang kematian ratusan ekor ikan dan biota laut, Camat langsung turun ke desa tersebut untuk memastikan apakah disebabkan tangan jahil manusia atau kah faktor alam.

Ternyata kematian ikan serta ular laut, kepiting, maupun gurita ini bukan karena perbuatan manusia.

Baca juga: Kematian massal ikan di Ambon disebut LIPI bukan karena ledakan
Baca juga: Ribuan ikan mati di Pantai Jetis, ini kemungkinan penyebabnya


Masyarakat mengatakan pada Kamis, (10/10) juga ada peristiwa serupa di sebelah Desa Lolonluan sehingga cukup menghebohkan warga setempat.

"Saya langsung konfirmasi ke Pemerintah Kabupaten Kepulauan Tanimbar termasuk Dinas Perikanan dan Kelautan setempat dan sudah ada tim yang turun mengambil sampel ikan serta biota laut yang mati mendadak, tetapi hasilnya belum diketahui," jelas camat.

Setelah dua kali terjadi penemuan ratusan ikan dan biota laut yang mati dan terdampar, Camat juga berkoordinasi dengan tokoh agama dan memberikan imbauan kepada warga di gereja usai ibadah minggu agar tetap tenang dan tidak panik.

Ia mengatakan, dinas terkait sudah mengambil sampel untuk penelitian di laboratorium agar bisa diketahui apa yang menyebabkan ratusan ekor ikan dan biota laut itu mati mendadak.

"Saya bilang masyarakat jangan panik dan marilah kita sama-sama berdoa," kata Camat.

Kematian ratusan ikan dan biota laut ini tidak bisa dideteksi apa penyebabnya karena hanya dapat dibuktikan melalui penelitian laboratorium sebab sudah terjadi pada dua titik.

Ia menjelaskan, Desa Lolonluan itu berada di pulau tersendiri dan berhadapan dengan Larat, Ibu Kota Kecamatan Tanimbar Utara dan hanya dipisahkan oleh laut.

Tim dinas perikanan turun pada Minggu, (13/10) malam di Desa Lolonluan dan mereka langsung kembali ke Saumlaki, Ibu Kota Kabupaten Kepulauan Tanimbar.

Baca juga: Hoaks, ikan mati massal di pantai Ambon pertanda tsunami
Baca juga: BMKG: Fenomena ikan mati tidak dijadikan dasar ilmu kegempaan

Pewarta : Daniel Leonard
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar