Erick Thohir siap bantu Jokowi meski berat tinggalkan perusahaan

id Erick Thohir,calon menteri,kabinet jokowi,aa

Erick Thohir memberi penjelasan kepada wartawan setelah dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (21/10/2019). ANTARA/Hanni Sofia.

Jakarta (ANTARA) - Pengusaha Erick Thohir mengaku siap membantu Presiden Joko Widodo meski menurut dia sangat berat untuk meninggalkan dan melepas jabatan di perusahaannya.

"Ya tentu kita harus berhenti total. Memang cukup berat bagi saya secara pribadi," kata pria kelahiran 30 Mei 1970 itu setelah dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin.

Ia sebagaimana calon menteri yang dipanggil Jokowi yang lain pada hari itu, mengenakan kemeja berwarna putih.

Baca juga: Erick Thohir bakal pimpin kementerian bidang ekonomi

Menurut mantan pemilik Inter Milan dan DC United itu, saat menjabat dalam pemerintahan nantinya tidak boleh ada konflik kepentingan.

"Ya sudah pasti dengan jabatan seperti ini tidak boleh conflict of interest. Ya tentu kita harus berhenti total," ujarnya.

Ketua Panitia Pelaksana Asian Games 2018 (Inasgoc) itu mengaku saat pelaksanaan Asian Games sudah berhenti total mengurus perusahaannya selama 2 tahun 8 bulan.

"Pada saat Asian Games berhenti total hampir 2 tahun 8 bulan, terus kemarin juga ada lagi pekerjaan lain," tuturnya.

Baca juga: Erick Thohir, sang pengusaha, timses Jokowi hingga calon menteri

Ia mengkalkulasi sudah hampir tiga tahun meninggalkan pekerjaan di perusahaannnya.

"Sekarang baru -3 bulan kembali normal, mungkin ya saya, itu rahasia Allah," kata Erick yang kemudian bergegas berpamitan untuk meninggalkan Istana.

Pewarta : Hanni Sofia
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar