Tujuh atlet Indonesia berlaga di kejuaraan terjun payung internasional

id kejuaraan terjun payung, Pekan Olahraga Militer,Military World Game

Tujuh atlet Indonesia berlaga di kejuaraan terjun payung internasional

Penerjun Indonesia saat berlaga di Asiania Parachuting Championship 2019 di Wuhan, China. (ANTARA/HO-Athan KBRI Beijing/mii)

Beijing (ANTARA) - Sebanyak tujuh atlet Indonesia turut berlaga di kejuaraan terjun payung Asiania Parachuting Championship di Wuhan, China, pada 1-9 November 2019.

"Semua atlet yang ikut dalam kejuaraan internasional itu merupakan personel TNI," kata Atase Pertahanan Kedutaan Besar RI di Beijing Brigadir Jenderal TNI Kuat Budiman, Kamis.

Sampai berita ini diturunkan, tim Indonesia masih berada di peringkat kelima dari 12 negara yang ikut ambil bagian dalam kejuaraan di Ibu Kota Provinsi Hubei itu.

Ajang tersebut merupakan kejuaraan tahunan yang sampai saat ini sudah digelar ke-19 kalinya.

Di Wuhan, kejuaraan tersebut diikuti oleh Indonesia, Qatar, Oman, Bahrain, Korea Selatan, Thailand, Australia, Polandia, Rusia, Mesir, Uni Emirat Arab, dan China selaku tuan rumah.

Kejuaraan tersebut memperlombakan nomor formasi kanopi, terjun bebas, dan akurasi pendaratan.

Tim tuan rumah masih menempati posisi teratas, diikuti oleh tim dari Qatar dan Bahrain.

"Indonesia akan terus berkiprah dalam 'event-event' internasional demi citra Indonesia di kancah dunia," kata Brigjen Kuat.

Sebelumnya Indonesia juga telah menerjunkan 75 atlet untuk berlaga di ajang Pekan Olahraga Militer Dunia (WMG) di Wuhan pada 18-27 Oktober 2019.

Baca juga: 75 peterjun ikuti Internasional Open Parachuting Championship 2018 di Manado

Baca juga: Indonesia belum peroleh medali Pekan Olahraga Militer Dunia


 

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar