Labfor Mabes Polri temukan sumber kebakaran Pasar Ngunut Tulungagung

id kebakaran pasar ngunut, kebakaran pasar tulungagung, pasar tulungagung terbakar, labfor mabes polri, labfor olah TKP kebakaran pasar ngunut,labfor sel

Petugas Labfor Mabes Polri Cabang Surabaya dibantu Inafis Polres Tulungagung melakukan olah TKP kebakaran Pasar Ngunut di Ngunut, Tulungagung, Minggu (10/11/2019) (IST)

Tulungagung, Jatim (ANTARA) - Tim Laboratorium Forensik Mabes Polri Cabang Surabaya menyatakan telah menemukan titik lokasi sumber api penyebab kebakaran hebat yang menghanguskan 90 persen kios dan lapak di kompleks Pasar Ngunut, Tulungagung, Jawa Timur.

"Kami telah menemukan pertama kali dimana lokasi api penyebab kebakaran terjadi di pasar ini," kata Kabid Labfor Mabes Polri Cabang Surabaya Kombes Pol Koesnadi usai melakukan olah tempat kejadian perkara dan pengambilan sampel di lokasi kebakaran Pasar Ngunut, Tulungagung, Minggu.

Proses olah TKP itu dibantu tim Inafis Polres Tulungagung. Pantauan di lapangan, penyelidikan langsung difokuskan di blok los pedagang sisi selatan bagian timur.

Lokasinya persis di belakang deretan kios toko emas di sisi selatan yang menghadap Jalan Raya Ngunut.

Petugas sebelumnya telah memasang garis polisi untuk mengamankan kemurnian bukti petunjuk yang diyakini masih tertinggal pascakebakaran.

Hasilnya, setelah dilakukan pemeriksaan forensik dan pengambilan sampel di beberapa titik kios pedagang dalam pasar, tim Labfor memastikan sumber api diyakini pertama kali berkobar di kios aksesoris milik Budi, yang berada di sebelah utara Toko Mas Larasati.

Sedang untuk penyebab kebakaran, Kombes Koesnadi menyatakan tim Labfor masih mendalaminya.
Petugas Labfor Mabes Polri Cabang Surabaya dibantu Inafis Polres Tulungagung melakukan olah TKP kebakaran Pasar Ngunut di Ngunut, Tulungagung, Minggu (10/11/2019) (IST)


Disampaikan dia, dari kios aksesoris itu pihaknya mengamankan sejumlah barang, seperti abu, kabel dan bekas lampu minyak.

"Seluruh sampel barang yang kami ambil akan diuji di laboratorium untuk mengetahui penyebab pasti kebakaran," ujarnya.

Dia memastikan hasil uji Labfor sudah bisa diketahui dalam tempo kurang lebih tujuh hari.

Saat olah TKP itu, pemilik kios aksesoris, Budi terlihat mendampingi petugas Labfor hingga penyelidikan selesai. Budi mengaku tidak mengetahui pemanggilan dirinya oleh pihak kepolisian.

Setelah selesai mendampingi olah TKP, dirinya dipanggil ke Polsek setempat.

"Saya enggak tahu, saya cuma disuruh ke sini (pasar), setelah ini saya juga disuruh ke Polsek," kata Budi.

Pihak Kepolisian juga telah memeriksa beberapa saksi, termasuk kepala Keamanan Pasar Ngunut atas nama Heru dan salah satu pedagang berinisial GR. Mereka diperiksa di Mapolsek Ngunut, tak jauh dari kompleks pasar yang terbakar.

Kapolsek Ngunut Kompol Nurinsana mengatakan, pemeriksaan terhadap sosok GR dilakukan berdasarkan keterangan dari saksi Heru yang melihat GR keluar dari lokasi awal api muncul, sesaat sebelum terjadi kebakaran.

GR ini pula yang kemudian dikaitkan dengan rumor adanya pelaku yang sengaja melakukan pembakaran Pasar Ngunut.

GR merupakan salah satu pedagang pisang di pasar Ngunut. GR mempunyai kebiasaan mematangkan pisang menggunakan karbit.

"GR pun yang diperiksa juga mengakui kebiasaannya itu. Bahkan, GR ini biasa tidur di teras toko," katanya. 

Baca juga: Ratusan pedagang Pasar Ngunut akan direlokasi ke penampungan sementara

Baca juga: Kebakaran Pasar Ngunut hanguskan 70 persen kios pedagang

Baca juga: Pasar Ngunut Tulungagung terbakar

Pewarta : Destyan H. Sujarwoko
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar