BMKG: Minimnya hujan di Sumba Timur akibat tekanan rendah di Australia

id kekeringan di ntt, sumba timur, sabu raijua

Mencari air bersih. (ANTARA/Bernadus Tokan)

Kupang (ANTARA) - Minimnya curah hujan di beberapa wilayah di Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) akibat tekanan rendah di wilayah pesisir utara Australia, kata Kepala BMKG Stasiun Meteorologi El Tari, Agung Sudiono Abadi.

"Wilayah Sumba Timur mengalami kurangnya curah hujan akibat adanya 'trough pressure' (daerah tekanan rendah) di wilayah pesisir utara Australia," katanya di Kupang, Jumat.

Kondisi inilah yang menyebabkan wilayah Sumba Timur mengalami netral, sehingga kondisi cuaca di wilayah itu cenderung cerah hingga cerah berawan, katanya.

Penjelasan yang sama disampaikan Kepala BMKG Stasiun Klimatologi Kelas II Kupang, Apolinaris Geru, yang menyebutkan bahwa tekanan rendah di pesisir utara Australia telah berdampak pada minimnya curah hujan di wilayah Sumba Timur.

Baca juga: Kekeringan ekstrem masih landa Sumba Timur, sebut bupati
Baca juga: Sumba Timur perlu Rp982 juta dari BNPB untuk antisipasi kekeringan


Sejumlah kawasan di wilayah Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur dilaporkan masih mengalami hari tanpa hujan dengan kategori kekeringan ekstrem yang menyebabkan banyak lahan pertanian di wilayah timur Pulau Sumba itu gagal tanam dan masyarakat kesulitan air bersih.
Bantuan air bersih untuk warga Sumba Timur. (ANTARA/Bernadus Tokan)

"Sampai saat ini sejumlah daerah di Kabupaten Sumba Timur masih mengalami kekeringan ekstrem. Hujan tidak pernah turun hingga saat ini," kata Bupati Sumba Timur Gideon Mbilijora.

Beberapa daerah yang mengalami kekeringan ekstrem di kabupaten ujung timur Pulau Sumba itu terjadi di wilayah Kecamatan Umalulu dan Pandawai.

"Beberapa daerah itu belum turun hujan juga sampai sekarang kendati pun beberapa daerah lainnya di Sumba Timur sudah turun hujan dengan intensitas hujan ringan," katanya.

Akibat banyak lahan persawahan mengalami kekeringan akibat ketiadaan air, kata Bupati Sumba Timur.

Masyarakat di dua daerah itu mengalami krisis air bersih akibat sumber air bersih untuk kebutuhan masyarakat juga mengering. 

Baca juga: Kekeringan meteorologis terpanjang landa Sumba Timur
Baca juga: Hadapi kekeringan, warga pesisir Sumba didorong garap rumput laut


 

Pewarta : Bernadus Tokan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar