Perindo siap serap hasil tangkapan 900 nelayan yang dikirim ke Natuna

id Perindo,Nelayan,Natuna

Kantor pusat Perum Perindo. ANTARA/HO-Laman Perum Perindo

Jakarta (ANTARA) - Perusahaan Umum Perikanan Indonesia (Perum Perindo) siap menyerap ikan hasil tangkapan 900 nelayan yang dikirim ke perairan Natuna.

Sekretaris Perusahaan Perum Perindo Boyke Andreas mengatakan Perum Perindo bakal menjadi offtaker atau pembeli hasil tangkapan ratusan nelayan, baik nelayan lokal di Natuna atau nelayan Pantura yang baru saja diberangkatkan ke Natuna.

"Jadi peran Perum Perindo nanti menyerap ikan hasil tangkapan nelayan dan menyimpannya di cold storage yang ada di Natuna. Outputnya bisa ikan beku (frozen) dan ikan segar,” kata Boyke Andreas dalam keterangan resminya di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Perindo resmikan gudang pendingin baru di Pelabuhan Pekalongan

Pasalnya, Perum Perindo telah mengoperasikan Unit Pengolahan Ikan (UPI) dan memiliki gudang pendingin raksasa (Integrated Cold Storage/ICS) berkapasitas 200 ton di Selat Lampa.

Menurut dia, hal ini merupakan kontribusi Perum Perindo hadir untuk negeri dengan membantu nelayan dan ikut serta menjaga kedaulatan negara. Dan selain 900 nelayan pantura, kami pun juga telah memiliki sekitar 150 nelayan lokal yang menjadi mitra Perum Perindo di Natuna.

Sebanyak 900 nelayan ini diberangkatkan serentak dari Tegal (4/3), khususnya dari Pantai Utara (Pantura) Jawa dengan menumpang 30 kapal berkapasitas 100 GT ke atas.

Pemberangkatan ratusan nelayan ini sebagai strategi menghadirkan nelayan di perbatasan perairan laut utara Natuna. Selain itu, kehadiran nelayan Pantura di Natuna diklaim mampu membangun proses bisnis dan memberdayakan nelayan itu sendiri. Nelayan Pantura akan meramaikan Laut Natuna dengan aktivitas penangkapan ikan di WPP 711 sehingga nelayan asing tidak lagi melakukan pencurian ikan di Natuna.

Baca juga: Perindo targetkan produksi 28.500 ton ikan dan hasil laut pada 2020

Hal ini sejalan dengan visi dan misi negara untuk menjaga kedaulatan Tanah Air dan menghindari konflik dengan negara tetangga.

Sebelumnya, Direktur Utama Perum Perindo Farida Mokodompit menuturkan Natuna juga membutuhkan pembangunan pabrik es lantaran selama ini para nelayan membuat es secara mandiri sehingga mudah mencair.

Perum Perindo berharap pemerintah yang membangun pabrik es tersebut guna mendukung kerja nelayan.

Selain itu, Farida menilai Natuna membutuhkan sarana dan prasarana yang memungkinkan ikan langsung dikirim ke negara tujuan ekspor sehingga akan mengurangi ongkos pengiriman yang cukup besar jika harus dibawa dulu ke Jakarta. Perindo pun bisa membayar ikan nelayan dengan harga yang lebih tinggi.

Baca juga: Peduli laut, Perindo ajak masyarakat tukar botol plastik dengan ikan

Pewarta : Aji Cakti
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar