Di tengah pandemi COVID-19, banjir di Barito Utara-Kalteng meluas

id banjir barito utara,banjir muara teweh,sungai barito,Kalteng,COVID-19,corona

Sejumlah anak-anak bermain di kawasan banjir di Jalan Panglima Batur Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, Sabtu (11/4/2020). (FOTO ANTARA/Kasriadi)

Muara Teweh, Kalteng (ANTARA) - Banjir yang menggenangi sejumlah kawasan penduduk dataran rendah di Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, akibat meluapnya Sungai Barito memasuki hari kedua terus meluas dan ketinggian air cenderung naik di tengah pandemi COVID-19.

"Saat ini sejumlah kawasan jalan di Muara Teweh sudah tidak bisa dilewati kendaraan bermotor baik roda empat maupun roda dua," kata Joni warga Muara Teweh, Sabtu.

Sebagian besar warga yang tempat tinggalnya terendam banjir mulai mengevakuasi barang ke tempat lebih tinggi atau di lantai dua rumahnya.

Kawasan rumah penduduk dan jalan di Muara Teweh yang terendam banjir di antaranya Jalan Panglima Batur, Jalan Merak, Jalan Dahlia, Jalan Imam Bonjol, Jalan Cempaka Putih Jalan Pangeran Antasari dan sejumlah kawasan lain.

"Air cepat naik dan pagi ini jalan di tempat kami sudah tergenang banjir, meski masih bisa dilewati kendaraan bermotor, kata Fauzi warga lainnya.
Seorang warga berjalan di kawasan banjir di Desa Benao Hilir Kecamatan Lahei Barat, Sabtu (11/4/2020).ANTARA/HO


Banjir ini juga melanda sejumlah desa yang berada di pinggiran Sunga Barito lainnya yakni 11 desa di wilayah Kecamatan Lahei Barat yang merupakan kecamatan paling hulu di Barito Utara juga terendam banjir dengan ketinggian bervariasi.

"Desa kami di Benao Hilir yang merupakan desa paling pertama dan terparah dilanda banjir dengan ketinggian air pagi ini mencapai 1,6 meter," kata Ilham warga Desa Benao Hilir

Kecamatan lainnya yang terendam banjir akibat luapan Sungai Barito ini yakni Kecamatan Lahei, Teweh Baru, Teweh Tengah, Teweh Selatan, dan Montallat.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Barito Utara Gazali Montalltua melalui Kasi Kedaruratan dan Logistik Rizali Hadi mengakui puluhan desa di sejuamlah kecamatan di daerah ini terendam banjir.

"Pagi ini laporan yang masuk baru Desa Teluk Malewai, Kelurahan Montallat I Kecamatan Monttalat, kita masih mnunggu informasi dari kecamatan lainnya dan saat ini petugas kami sedang melakukan patroli untu memantau kondisi banjir di sekitara Muara Teweh, Kelurahan Jambu dan Jingah Kecamatan Teweh Baru," demikian Rizali.

Baca juga: Ratusan rumah di pedalaman Barito Utara terendam banjir

Baca juga: Zona merah COVID-19 di Kalteng ada enam, sebut Gugus Tugas

Baca juga: Barito Utara bagikan sembako kepada warga miskin terdampak COVID-19

 

Pewarta : Kasriadi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar