IdEA: WFH "golden moment" kembangkan bisnis e-commerce

id E-commerce,WFH,COVID-19

Ilustrasi - E-commerce. ANTARA/Shutterstock

Jakarta (ANTARA) - Asosiasi E-commerce Indonesia (IdEA) menilai bahwa era kerja dari rumah (work from home/WFH) menjadi golden moment bagi perusahaan digital mengembangkan bisnis sekaligus berperan besar terhadap pertumbuhan industri e-commerce.

"Ini sebetulnya golden moment terutama untuk perusahaan digital, orang yang tadinya tidak melek digital, namun sejak WFH mau tidak mau jadi harus bisa," ujar Ketua Umum IdEA Igantius Untung dalam diskusi bertema "MarkPlus Industry Roundtable E-commerce and Application (Tech) Industry Perspective" di Jakarta, Selasa.

Kendati demikian, ia mengatakan, tidak semua sektor di dunia e-commerce dan bisnis berbasis aplikasi mengalami keuntungan, beberapa e-commerce di bidang travel dan transportasi mengalami tekanan, sehingga mengalihkan fokus pada hal lain seperti campaign dengan tema yang berkaitan dengan COVID-19, mendorong special offer dan lain-lain.

"Kalau kita lihat Traveloka, Tiket.com mengalami tekanan, begitu juga dengan Gojek dan Grab. Jadi yang dilakukan pemain itu salah satunya melakukan kampanye digital dengan tema terkait corona," jelasnya.

Dalam kesempatan sama, Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO) Fernando Repi melihat sisi lain dari digital bahwa meskipun telah berusaha menerapkan omni channel, omset ritel modern dari digital tidak memberikan kontribusi yang begitu besar bagi pendapatan keseluruhan.

"Penjualan online untuk ritel modern pada triwulan pertama tahun ini naik 15 persen, namun hanya memberikan kontribusi sekitar delapan persen dari total penjualan, penjualan di toko ritel pakaian turun 80 persen karena kunjungan ke toko juga turun hingga 50 persen," ujarnya.

Founder and Chairman MarkPlus, Inc. Hermawan menyarankan agar pebisnis ritel untuk tetap optimis karena setelah pandemi berakhir ada hal baru yang mungkin muncul.

"Industri harus bersiap dengan strategi baru agar tetap berada dalam 'top of mind' pelanggan. Orang nanti tidak lagi cuma mau beli produk tapi ada experience lain yang bakal dicari, seperti pengalaman apa yang didapatkan ketika mereka membeli sesuatu, apalagi jika sampai ada 'revenge shoping'," ucapnya.

Baca juga: Pembelian bahan makanan melalui e-commerce meningkat saat COVID-19
Baca juga: Criteo: Penjualan online meningkat di tengah pandemi COVID-19


Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar