Tim "COVID-19 Hunter" Jatim periksa 1.279 OTG-ODP di lima daerah

id tes cepat,tim covid-19 hunter,gugus tugas jatim,pemprov jatim,tes swab,covid-19,virus corona

Tim COVID-19 Hunter saat melakukan tes cepat kepada sejumlah ODP dan OTG di Tulungagung, Jawa Timur. ANTARA/HO-Humas Pemprov Jatim

Surabaya (ANTARA) - Tim "COVID-19 Hunter" yang dibentuk Pemerintah Provinsi Jawa Timur telah melakukan tes cepat kepada 1.279 orang yang masuk orang tanpa gejala (OTG) dan orang dalam pemantauan (ODP) di lima daerah

"Tes cepat untuk skrining, kemudian dari sana diketahui sejumlah orang yang reaktif. Ini semua demi memutus mata rantai COVID-19," ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di Surabaya, Minggu.

Berdasarkan catatan gugus tugas provinsi, di hari pertama pada Jumat (5/6), tim turun ke lima daerah, yaitu Kota Kediri, Tulungagung, Sidoarjo, Bangkalan dan Gresik dengan hasil  sebanyak 82 orang di antaranya diketahui berstatus reaktif dan dilakukan tindakan lebih lanjut, yakni tes swab.

Jika dites swab ternyata hasilnya positif, kata dia, maka langkah yang diambil akan langsung dilakukan perawatan di rumah sakit.

"Sebelumnya memang bagi mereka yang bergejala atau ringan, direkomendasikan isolasi mandiri. Tapi, karena banyak masyarakat yang tidak punya cukup ruang memadai maka lebih baik dirawat di rumah sakit supaya lebih terukur," ucapnya.

Baca juga: BIN temukan 261 reaktif pada rapid test massal Jatim hari ke-9
Baca juga: 153 warga Surabaya reaktif COVID-19 dari hasil "rapid test" massal


Tim "COVID-19 Hunter", lanjut dia, masih akan melanjutkan tes cepat massal dan masif, serta melakukan swab PCR dan TCM guna mempercepat deteksi PDP dan OTG yang positif corona.

Di Kota Kediri, tes cepat dilakukan untuk 121 orang yang keseluruhan hasilnya nonreaktif, lalu di Bangkalan pada 58 orang yang hasilnya 10 orang reaktif, kemudian Tulungagung pada 95 orang yang semuanya nonreaktif, serta di Sidoarjo pada 113 orang hasilnya enam orang reaktif.

Sedangkan, di Gresik sudah lebih dulu dilakukan tes cepat oleh pemerintah kabupaten setempat sehingga tim melakukan swab kepada 58 orang.

Dari keseluruhan hari pertama, terdapat 387 orang yang mengikuti tes cepat dan hasilnya sebanyak 16 orang reaktif, berikutnya langsung dites swab di tempat.

Baca juga: Pelindo III siapkan 50 ribu rapid test COVID-19 di Jatim
Baca juga: Tambah 29, tes cepat naikkan positif COVID di Gresik-Jatim 122 orang


Lanjutan tes dilakukan pada Sabtu (6/6), yakni tercatat 892 orang mengikuti tes cepat, dengan rincian 61 orang di Kota Kediri, 331 orang di Kabupaten Kediri, 101 orang di Sidoarjo, 263 orang di Bangkalan dan 136 orang di Tulungagung.

Hasilnya, ditemukan 66 orang yang ditemukan reaktif, masing-masing di Kota Kediri lima orang, Kabupaten Kediri 20 orang, Sidoarjo tujuh orang, Bangkalan 33 orang dan Tulungagung satu orang.

Nantinya, hasil pengambilan sampel tes swab dari orang yang ditemukan reaktif tersebut dikirim ke empat RS Rujukan yaitu RSUD dr Soetomo, RSUD Gambiran Kediri, RSUD Sidoarjo dan RSUD dr Iskak Tulungagung.

Sementara itu, Tim "COVID-19 Hunter" akan melanjutkan kegiatan serupa di Nganjuk, Lamongan, Madiun, Jember serta Probolinggo.

Baca juga: Pedagang pasar tradisional di Ngawi-Jatim dites cepat COVID-19
Baca juga: Pemprov Jatim dorong optimalisasi rapid test di titik kerumunan massa

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar