Peristirahatan terakhir mantan Kasad yang sederhana

id Pemakaman,salvo,Pramono Edhie Wibowo

Prajurit TNI membawa peti jenazah mantan Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI (Purn) Pramono Edhie Wibowo untuk dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata, Jakarta Selatan, Minggu (14/6/2020). Adik ipar dari Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono tersebut meninggal dunia pada Sabtu 13 Juni 2020. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww.

Jakarta (ANTARA) - Dor! Letusan salvo satu kali oleh prajurit Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad) iringi pemakaman mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Purnawirawan Pramono Edhi Wibowo.

Prosesi pemakaman dipimpin Kasad Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai inspektur upacara. Mata Andika tampak berkaca-kaca melepas kepergian mendiang, seniornya di Angkatan Darat itu.

“Atas nama negara bangsa dan TNI dengan ini mempersembahkan ke Persada Ibu Pertiwi jiwa raga dan jasa-jasa Almarhum. Semoga jalan Dharma Bhakti yang ditempuhnya dapat menjadi suri tauladan bagi kita semua dan arwah beliau mendapat tempat yang semestinya di alam baka,” ujar Andika

Di samping, Jenderal Andika tampak berdiri berjajar para mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat, di antaranya mantan Panglima TNI Jenderal TNI Purnawirawan Gatot Nurmantyo mengenakan jas berwarna hitam.

Mereka memakai masker dan berdiri berjarak satu sama lainnya untuk menyaksikan detik-detik jenazah Pramono Edhie dibawa menuju tempat peristirahatan terakhirnya.

Tempat peristirahatan almarhum itu bersebelahan dengan makam kakak kandungnya, Kristiani Herrawati, istri Presiden Keenam Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono, yang berada di blok M nomor 129 Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta Selatan.

Putra pertama Ani Yudhoyono, Agus Harimurti Yudhoyono didampingi istri Annisa Pohan, juga putra keduanya Edhie Baskoro Yudhoyono mengenang pamannya, Pramono Edhie Wibowo sebagai sosok penyayang keluarga.

Ia mewakili keluarga besar Susilo Bambang Yudhoyono mengaku sangat berduka atas kepergian almarhum.

"Kami mengenang beliau semasa hidupnya adalah sosok yang kekeluargaan, yang menyayangi keluarganya. Kami sangat berduka," ujar AHY di TMP Kalibata, Jakarta Selatan.

AHY mengatakan pamannya itu seorang yang sangat profesional, meniti karir militer dari bawah hingga puncaknya sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Darat.

"Beliau berdinas lama di Kopassus, sampai menjadi Danjen Kopassus, kemudian menjadi Panglima Kostrad dan sampai dengan Kepala Staf Angkatan Darat. Tentu beliau adalah sosok perwira yang sangat profesional," kata AHY.

Sejumlah tokoh politik lain juga tampak menghadiri prosesi pemakaman tersebut, seperti Wakil Ketua MPR RI Syarief Hasan dan Zulkifli Hasan.

Mereka duduk di baris kursi paling depan yang telah disediakan di bawah tenda yang diselimuti kain warna merah putih.

Lalu ada pula Menteri Koordinator Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan.

Baca juga: Andika Perkasa: Pramono Edhie Wibowo jadi inspirasi Angkatan Darat

Legenda

Dalam memorial yang dibacakan Letjend TNI (Purn) Edwin Soejono di pemakaman, sosok Pramono Edhie dinilai menjadi salah satu legenda di Angkatan Darat. Ia telah berusaha dan berjuang keras untuk mengabdi kepada TNI, bangsa, dan negara.

Karya almarhum yang paling dikenang adalah modernisasi alat utama sistem senjata (Alutsista) TNI saat beliau menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Darat 2011-2013, antara lain pengadaan senjata kavaleri main battle tank leopard buatan Jerman, peralatan artileri meriam 155 Caesar buatan Perancis, juga pengadaan helikopter serbu Apache buatan Amerika Serikat.

Almarhum juga kerap turun langsung dan sukses mengabdikan jiwa raganya dalam menjalankan tugas negara, di dalam negeri maupun luar negeri. Salah satunya, saat tugas pengibaran bendera kebangsaan merah putih di atas puncak tertinggi dunia Gunung Everest (8.848 mdpl) di Nepal pada Sabtu 26 April 1997 pukul 15.40 waktu Nepal.

Saat itu, Pramono Edhie Wibowo ditunjuk memimpin tim sebagai koordinator oleh Komandan Kopassus Mayor Jenderal TNI Prabowo Subianto. Tugas itu berhasil dijalankan dan sukses mengharumkan nama TNI di mata dunia.

Indonesia pun hingga kini dikenal sebagai negara pertama di Asia Tenggara yang mampu mencapai Puncak Tertinggi di Dunia.

Baca juga: Obituari - Pramono Edhie Wibowo, jenderal anak penumpas PKI

Sungkan

Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal TNI Andika Perkasa mengatakan baru mengetahui alasan mengapa mantan Kasad Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo jarang tampil di Markas Besar TNI Angkatan Darat.

Rupanya, Edhie merasa sungkan saat dirinya masuk ke dunia politik.

"Baru hari ini kita tahu, itu lah (pesan) yang ingin dicetuskan kepada keluarga, bahwa selama beliau menjadi bagian dari Partai Politik, katanya beliau sangat sungkan. Jadi itulah terakhir bertemu dan berinteraksi di Markas Besar Angkatan Darat," kata Andika.

Dalam memorial yang dibacakan Letjend TNI (Purn) Edwin Soejono, Jenderal TNI Purnawirawan Pramono Edhie Wibowo merupakan ajudan Presiden Kelima Republik Indonesia Megawati Soekarno Putri ketika ada kontestasi Pemilihan Presiden 2004.

Kendati, saat itu, kakak iparnya Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga bersaing dalam kontestasi Pilpres 2004 tersebut, Edhie tetap menjalankan dinasnya dengan paripurna.

Soejono mengatakan bahwa Edhie tidak pernah membawa persoalan politik pada keluarga. Hal itu menggambarkan dengan jelas garis politik putra kelima tokoh militer Republik Indonesia Letnan Jenderal TNI Sarwo Edhie Wibowo itu, yaitu politik negara.

Setelah almarhum purnatugas dari militer, barulah ia bergabung ke dalam Partai Politik yang didirikan SBY, namun hampir tak sekalipun ia masuk ke dalam tangsi militer lagi sejak berkarir di dunia politik.

Kasad Jenderal TNI Andika Perkasa mengenang Pramono Edhie seorang yang sederhana apa adanya, dan bukan tipe pejabat yang ingin dilayani.

"Beliau ini orang yang sangat sederhana, kemauannya tidak banyak, maksudnya kemauan untuk dilayani sama sekali tidak ada, sehingga justru kami di sekitarnya ini yang malu sendiri kadang-kadang, ada pimpinan kami ternyata hidup seperti halnya masyarakat biasa, apalagi pada saat beliau tidak berpakaian dinas wah itu benar-benar sesuatu yang kami sendiri terkaget-kaget," katanya.

Pramono Edhie baru akhirnya bertandang ke Markas Besar TNI AD pada awal 2020 saat TNI AD mengadakan acara yang mengundang seluruh mantan Kasad.

"Itu sangat kejutan (surprise), karena begitu lama beliau itu tidak pernah hadir," kata Andika.

Baca juga: TNI-AD kibarkan bendera setengah tiang hormati Pramono Edhie

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar