Sesmenpora: Anggaran pengembangan olahraga nasional masih kecil

id Sesmenpora,Gatot s. Dewa broto,Menpora,Zainudin Amali,Olahraga nasional

Sekretaris Menteri Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S. Dewa Broto. ANTARA/Asep Firmansyah/pri. (ANTARA/Asep Firmansyah)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Kemenpora Gatot S. Dewa Broto mengakui anggaran untuk pengembangan olahraga nasional masih tergolong minim jika dibandingkan dengan negara tetangga lainnya.

Dalam Webinar bersama Fraksi PKS DPR RI pada Kamis, Gatot menjelaskan anggaran olahraga nasional berada di angka 0,03 persen dari total Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Sementara negara lain seperti Australia menganggarkan dana olahraga 0,1 persen, Thailand 0,2 persen, dan Singapura 4 persen dari total APBN negaranya.

"Ini menjadi PR kami di Kemenpora yang juga selama ini telah dibantu oleh Fraksi PKS, kami juga harus memiliki justifikasi yang kuat agar anggaran keolahragaan bisa meningkat," kata dia.

Baca juga: NOC Indonesia audiensi dengan DKI terkait tuan rumah Olimpiade 2032

Menurutnya, Kemenpora saat ini bergerak cepat dalam menyusun grand design dan peta jalan keolahragaan nasional sebagai pondasi kuat untuk pembinaan olahraga nasional.

Apalagi Indonesia mengejar untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032. Maka diperlukan peta konsep agar pembinaan atlet untuk menyongsong olahraga multievent bergengsi di dunia itu bisa matang ketika waktunya.

"Arahan Bapak Presiden jelas untuk ikut bidding Olimpiade 2032. Untuk itu kita siapkan dari sekarang pembinaan para atlet usia 10-12 tahun dan di tahun 2032 para atlet ini sudah mencapai puncaknya untuk meraih prestasi," kata Sesmenpora.

Baca juga: Menpora akan revisi UU SKN untuk kuatkan pondasi pembinaan atlet

Sebelumnya, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali akan merevisi UU Tahun 2015 tentang Sistem Keolahragaan Nasional (SKN) untuk menguatkan pondasi pembinaan atlet olahraga di Indonesia yang saat ini dinilai masih mengalami kelemahan.

"Saya mau membuat fondasi kuat sebagai basis pembinaan olahraga nasional, untuk itu kami membuat grand design dan peta jalan olahraga nasional. Kami sepakat dengan Komisi X DPR RI segera merevisi UU tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional, mohon doanya," kata dia.

Baca juga: DPR ingin revisi UU SKN tingkatkan prestasi semua cabang olahraga

Sementara itu masih dalam kesempatan yang sama, Ketua Fraksi Partai PKS DPR RI Jazuli Juwaini mengatakan akan mendorong UU Sistem Keolahragaan Nasional (SKN) sebagai jembatan terciptanya basis olahraga nasional yang ideal.

"Kita ingin menyerap masukan dari berbagai pihak atas revisi UU SKN tahun 2005. Kami ingin ada keseimbangan antara prestasi dan kesejahteraan atlet. Kami yakin jika kesejahteraan atlet diperhatikan maka atlet akan fokus meningkatkan prestasinya untuk mengharumkan nama bangsa di event nasional dan internasional," ujar Jazuli.

UU SKN ini, lanjutnya, akan berkualitas jika didukung dengan regulasi yang memadai. Para atlet harus diberikan kesetaraan antara atlet umum dengan atlet penyandang disabilitas.

Baca juga: UU SKN 2005 dinilai belum jamin kesejahteraan atlet
Baca juga: Bambang Pamungkas dukung revisi UU SKN

Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar