Bandara Radin Inten II lakukan tes cepat bagi 150 karyawan

id Corona, Bandara Radin Inten, tes cepat lampung

Kegiatan tes cepat bagi 150 karyawan Bandara Radin Inten II dalam rangka kampanye keselamatan perjalanan. ANTARA/HO-Humas Bandara Radin Inten II/am.

Bandarlampung (ANTARA) - Bandara Radin Inten II melakukan tes cepat bagi  150 karyawan frontliner untuk memberikan kepercayaan bagi penumpang serta mengantisipasi persebaran COVID-19 di area Bandara Radin Inten II.

"Bandara Radin Inten II beserta Dinas Kesehatan Provinsi Lampung melakukan tes cepat bagi karyawan fronliner sebanyak 150 orang yang sehari-hari bertugas di area Bandara Radin Inten II," ujar Executive General Manager Bandara Radin Inten II, M. Hendra Irawan, saat di hubungi di Bandarlampung, Kamis.

Ia mengatakan, hal tersebut dilakukan untuk
memberikan rasa aman dan nyaman bagi seluruh masyarakat saat bepergian dengan pesawat.

"Di masa adaptasi kebiasaan baru operasional bandara kembali seperti sedia kala, sehingga pengelola bandara perlu mengembalikan rasa aman dan nyaman bagi pengguna transportasi udara salah satunya dengan menjaga kesehatan para pegawai," katanya.

Baca juga: Hakim vonis bebas terdakwa korupsi land clearing Bandara Radin Inten

Baca juga: Menunggu kereta jadi transportasi utama ke bandara


Menurutnya, setelah pelaksanaan pemeriksaan tes cepat terhadap 150 karyawan, semua pekerja bandara dinyatakan sehat.

"Hasil uji cepat pemeriksaan 150 karyawan frontliner non reaktif dan sehat," ujarnya.

Ia menjelaskan, dalam memberikan rasa aman melalui kampanye perjalanan aman ada sejumlah hal yang harus di lakukan meliputi, mempersiapkan operasional dan petugas bandara, memastikan penumpang merasa aman dan nyaman dari COVID-19, serta terciptanya kepercayaan terhadap penggunaan transportasi udara.

"Sepanjang bulan Juli 2020 tercatat terjadi peningkatan pergerakan pesawat melalui Bandara Radin Inten II Lampung dari bulan sebelumnya, yaitu sebesar 137 persen, sedangkan untuk untuk pertumbuhan penumpang dari bulan sebelumnya mencapai 158 persen, akan tetapi bila dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya, pertumbuhan tersebut masih sangat rendah dan akan kembali ditingkatkan," ucapnya lagi.*

Baca juga: Operasikan Bandara Radin Inten II, AP II diharapkan raup Rp110 miliar

Baca juga: Menhub sebut Bandara Radin Inten dikelola AP II agar lebih berkembang

Pewarta : Ruth Intan Sozometa Kanafi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar