P2LD-LIPI tak miliki biosafety cabinet keamanan ekstraksi COVID-19

id COVID-19,Pusat Penelitian Laut Dalam (P2LD),LIPI,biosafety cabinet, keamanan ekstraksi COVID-19

Peneliti mikrobiologi Pusat Penelitian Laut Dalam (P2LD) LIPI Charlie Esther de Fretes. (FOTO ANTARA/Shariva Alaidrus).

Ambon (ANTARA) - Pusat Penelitian Laut Dalam Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (P2LD-LIPI) belum bisa mengekstraksi sampel virus corona jenis baru penyebab COVID-19 karena tidak memiliki peralatan "biosafety cabinet" yang mengamankan peneliti dari kemungkinan terpapar.

"Kiita ada PCR (polymerase chain reaction) untuk mengidentifikasi bakteri dan biota, bisa juga ekstraksi asam deoksiribonukleat (DNA) atau  asam ribonukleat (RNA) untuk mengidentifikasi corona, namun kami tidak punya 'biosafety cabinet'," kata peneliti mikrobiologi P2LD-LIPI Charlie Ester de Fretes, di Ambon, Jumat.

Ia mengatakan COVID-19 berbeda dengan bakteri dan patogen lainnya. Untuk preparasi ekstrak sampel virus tersebut diperlukan peralatan penunjang seperti biosafety cabinet level 2 atau level 3 yang menjaga keamanan peneliti dari risiko kemungkinan terkontaminasi.

Biosafety cabinet level 2 atau level 3, kata dia, akan membantu membersihkan udara ke luar lingkungan, sementara saat ini laboratorium mikrobiologi P2LD-LIPI hanya memiliki laminar "air flow".

Karena itu, kata dia, meski mempunyai peralatan PCR lengkap, peneliti di laboratorium mikrobiologi P2LD-LIPI tidak berani mengambil risiko untuk mengekstraksi sampel pasien COVID-19.

"Untuk deteksi corona kami tidak bisa, takutnya bisa terkontaminasi ke kita atau orang di kantor sini, karena itu agar virusnya tidak mengkontaminasi lingkungan tempat pengerjaannya perlu biosafety cabinet, sedangkan kami cuma punya laminar biasa," kata Charlie Ester de Fretes .

Anggota Komisi VII Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPR Saadiah Uluputty dalam kesempatan yang berbeda mengatakan pihaknya akan mengupayakan pengadaan biosafety cabinet di laboratorium mikrobiologi P2LD LIPI.

Ia mengatakan saat ini Provinsi Maluku hanya memiliki satu laboratorium untuk pengujian virus corona.

"Jika laboratorium mikrobiologi P2LD-LIPI juga bisa melakukan hal yang sama, maka akan sangat membantu pemerintah daerah untuk bekerja cepat mendeteksi penyebaran virus itu," katanya.

Pengadaan biosafety cabinet, kata Saadiah, akan segera dibicarakan dengan pemerintah pusat dan daerah, termasuk ke Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di tingkat lokal dan nasional.

"Pembahasan anggaran pemerintah biasanya per tahun anggaran, kecuali hal-hal yang bersifat mendesak. Ini juga bisa kita sampaikan juga ke Gugus Tugas nasional dan provinsi," demikian Saadiah Uluputty.

Baca juga: P2LD-LIPI bagikan tip membuat cairan pembersih tangan

Baca juga: P2LD-LIPI segera terapkan metode kajian potensi gempa di Maluku

Baca juga: Kematian massal ikan di Ambon disebut LIPI bukan karena ledakan

Baca juga: P2LD LIPI sosialisasi kegempaan di Desa Morela

Pewarta : Shariva Alaidrus
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar