BMKG catat 14 hotspot di wilayah NTT

id titik panas di ntt,bmkg,hotspot

Forecaster BMKG Stasiun El Tari Kupang, Nanik Tresnawati sedang memantau perkembangan cuaca di NTT. ANTARA/Bernadus Tokan/aa.

Kupang (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, pada 19 hingga 20 Agustus 2020 pukul 08.00 WITA terdeteksi 14 titik panas (hotspot), di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Titik panas tersebut tersebar pada delapan kabupaten di provinsi berbasis kepulauan itu yakni Alor, Belu, Lembata, Manggarai Timur, Ngada, Sumba Tengah, Sumba Timur dan Timor Tengah Selatan (TTS), kata Kepala BMKG Stasiun Meteorologi El Tari, Agung Sudiono Abadi kepada ANTARA di Kupang, Kamis.

Dia mengemukakan hal itu, berkaitan dengan perkembangan peta sebaran titik panas di wilayah NTT saat ini.

Baca juga: Lapan deteksi 103 titik panas di NTT

Baca juga: 14 titik panas di wilayah NTT


Sebaran titik panas ini berdasarkan analisis peta sebaran titik panas dengan pantauan Satelit Terra, Aqua, Suomi NPP dan NOAA20 oleh LAPAN.

Menurut dia, titik panas terbanyak terdapat di wilayah Kabupaten Alor yakni sebanyak enam titik, terdiri dari Alor Barat Laut satu titik, Alor Timur dua titik dan Alor Pembantu Pantas tiga titik.

Disusul Kabupaten Sumba Timur sebanyak dua titik panas, sementara enam kabupaten lainnya masing-masing satu titik panas.

Jumlah titik hotspot tersebut bukan berarti jumlah sebenarnya titik api atau kebakaran dan bukan merupakan titik api (firespot).

Dia menjelaskan, informasi sebaran titik panas (hotspot) merupakan indikator awal kebakaran lahan serta dapat dimanfaatkan dalam deteksi area terbakar.*

Baca juga: BMKG catat 9 titik panas di NTT

Pewarta : Bernadus Tokan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar