Pemda NTT segera bangun laboratorium obat herbal

id ntt,kupang,laboratorium, Kadis Kesehatan NTT

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Timur, dr.Meserasi Ataupah (Antara/ Benny Jahang)

Kupang (ANTARA) - Pemerintah Nusa Tenggara Timur (NTT) segera membangun laboratorium penelitian sekaligus tempat produksi obat-obatan herbal tradisional provinsi itu untuk penyembuhan berbagai jenis penyakit.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Timur dr Meserasi Ataupah kepada Antara di Kupang, Selasa, mengatakan rencana pemerintah NTT memproduksi obat tradisional untuk pengobatan penyakit Hepatitis C mulai tahun 2020 hingga 2021.

Baca juga: Dua bakal paslon Pilkada NTT belum serahkan berkas perbaikan

Baca juga: Tujuh personel TNI-AD di Flores Timur positif COVID-19


Ia mengatakan sesuai hasil riset dilakukan sejumlah peneliti bahwa NTT memiliki banyak tanaman obat-obatan, seperti Faloak, jahe merah dan kelor yang memiliki manfaat untuk pengobatan berbagai jenis penyakit, seperti penyakit hepatitis, demam berdarah an malaria.

"Banyak tanaman obat-obatan yang tumbuh di daerah ini, sehingga mendorong pemerintah NTT membangun fasilitas laboratorium penelitian dan tempat produksi obat-obatan herbal dilakukan di NTT," ucapnya.

Pembangunan fasilitas laboratorium dilakukan Pemerintah NTT dengan menggandeng pihak ketiga. "Ada pihak ketiga yang sudah siap membantu Pemerintah NTT untuk mendukung pembangunan laboratorium penelitian sekaligus tempat produksi berbagai jenis tanaman tradisional daerah ini di Kupang," ucapnya.

Baca juga: NTT segera bangun 50 sumur bor di Sumba Tengah

Menurut dia, pemerintah NTT juga telah menyiapkan lahan untuk lokasi pembangunan laboratorium sekaligus tempat penanaman tanaman obat-obatan tradisional yang diproduksi di NTT.

Pewarta : Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar