Lindungi populasi, Aceh Timur akan miliki Suaka Badak Sumatera

id Aceh,Kementerian LHK,BKSDA Aceh,Suaka Badak Sumatera

Dokumentasi - Bupati Aceh Timur Hasballah (kedua kiri) saat dalam pemasangan plang di kawasan pembangunan SRS di Desa Alur Timur, Kecamatan Penaron, Kabupaten Aceh Timur, beberapa waktu lalu. (ANTARA/HO)

Banda Aceh (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Aceh Timur menyatakan wilayahnya akan memiliki Suaka Badak Sumatera atau Suaka Rhino Sumatera (SRS), dalam upaya menyelamatkan populasi badak Sumatera dari ancaman kepunahan.

Bupati Aceh Timur Hasballah, Rabu, mengatakan seluruh lokasi rencana pembangunan SRS tersebut akan berada di wilayah Aceh Timur, dengan luas lahan mencapai 7.200 hektare.

"Untuk program ini kita menyiapkan 7.200 hektar lahan dan 300 hektar diantaranya akan dijadikan lokasi program Suaka Badak Sumatera, termasuk pakan badak dan titik perkawinan nantinya," kata Hasballah, di Aceh Timur.

Dia menyebutkan lokasi suaka badak itu nantinya akan menjadi objek penelitian badak Sumatera di dunia, sekaligus menjadi destinasi pariwisata satwa liar di alam terbuka.

Baca juga: Jumlah tak lebih 100, penyelamatan badak sumatera libatkan masyarakat

Baca juga: Badak "Delilah" berulang tahun


"Saya selaku kepala daerah mengajak seluruh pihak terutama Kementerian LHK RI dan lembaga pemerhati lingkungan untuk menyelamatkan berbagai satwa dilindungi, baik badak sumatera, gajah sumatera, orangutan sumatera dan harimau sumatra," katanya.

Sebelumnya, Hasballah telah mengunjungi lokasi pembangunan SRS tersebut, yang direncanakan mulai dibangun pada 2021 mendatang.

"Ini merupakan prospek yang sangat bagus bagi ekonomi masyarakat yang ada disini. Satwa kita bisa terjaga dengan baik, ekonomi masyarakat juga ikut terbangun. Mudah-mudahan proses pembangunan ini bisa secepatnya tercapai sesuai dengan rencana yang telah disusun," katanya.

Sementara itu, Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh Agus Aryanto mengatakan pembangunan SRS tersebut dilakukan melalui kajian tim secara bersama, baik pemerintah pusat, provinsi, kabupaten, akademisi hingga NGO.

Kata dia, populasi badak Sumatera di landscape Leuser wilayah Timur tersisa sekitar 15 ekor, sehingga berdasarkan rencana aksi darurat perlu dilakukan upaya penyelamatan populasinya, salah satunya berupa pembangunan SRS.

"Karena landscape Leuser wilayah Barat itu memang populasinya di atas 15 ekor, itu masih dianggap baik, sehingga tidak dilakukan upaya penyelamatan seperti di wilayah landscape Timur," kata Agus.

Menurut Agus, dari 7.200 hektare lahan yang seluruhnya berada di wilayah Aceh Timur tersebut memiliki fungsi masing-masing, seperti fungsi konservasi, kawasan lindung, kawasan produksi, Areal Pengguna Lain (APL), yang semua lahan tersebut memiliki pengelolanya.

"Sehingga semuanya kita berkolaborasi bersama dalam rangka mewujudkan rencana pembangunan SRS ini," katanya.*

Baca juga: Gubernur Lampung gagas bangun Suaka Rhino Sumatera di TNBBS

Baca juga: Populasi badak sumatera terbanyak ada di TN Way Kambas

Pewarta : Khalis Surry
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar