Infeksi virus corona di India melonjak menjadi 5,82 juta

id kasus virus corona,india,covid-19,taj mahal

ARSIP FOTO Taj Mahal, Agra, India. REUTERS/ANTARA FOTO/Rupak De Chowdhuri/nz/djo

Bengaluru (ANTARA) - Penghitungan kasus virus corona di India melonjak menjadi 5,82 juta setelah mencatat 86.052 infeksi baru dalam 24 jam terakhir, data dari kementerian kesehatan menunjukkan pada hari Jumat.

Sebanyak 1.141 orang meninggal karena COVID-19 dalam 24 jam terakhir, kata kementerian, menjadikan kematian menjadi 92.290, yang relatif rendah 1,6 persen dari semua kasus.

Secara global, India memiliki jumlah kasus virus corona tertinggi kedua, di belakang Amerika Serikat di mana infeksi mencapai 7 juta pada hari Kamis.

India membuka kembali monumen cinta terkenal, Taj Mahal, dengan pengunjung pertama berdatangan pada Senin, ketika pihak berwenang melaporkan 86.961 kasus virus corona baru dan belum menunjukkan tanda puncak infeksi.

Seorang warga negara China dan pengunjung dari Delhi termasuk di antara yang pertama masuk ke makam marmer putih yang dibangun oleh seorang kaisar Mughal abad ke-17 untuk istrinya. Bangunan itu kembali dibuka saat matahari terbit, mengakhiri enam bulan penutupan akibat wabah COVID-19.

Jumlah pengunjung harian telah dibatasi 5.000 orang, dibandingkan dengan rata-rata 20.000 orang sebelum pandemi. Tiket hanya dijual secara daring, dengan kurang dari 300 tiket dibeli pada hari pertama.

Suhu pengunjung akan diukur dan harus mematuhi saran untuk menjaga jarak aman satu sama lain.

"Kami mengikuti semua protokol COVID-19," kata Vasant Swarnkar, pengawas Survei Arkeologi India, yang mengawasi Taj di kota utara Agra, di antara monumen bersejarah lainnya.

Baca juga: Kasus infeksi virus corona Amerika Serikat lampaui 7 juta

Baca juga: Kim Jong Un sampaikan maaf atas penembakan warga Korsel terkait corona

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar