Turki sebut Armenia penghambat perdamaian, hentikan permusuhan

id bentrokan armenia azerbaijan,wilayah Nagorno-Karabakh,Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar

Seorang pria memeluk bendera nasional berduka di kuburan Kolonel Pasukan Bersenjata Azerbaijan Ilgar Mirzoyev, yang tewas dalam bentrokan senjata di perbatasan antara Azerbaijan dan Armenia awal minggu ini, dalam pemakamannya di Baku, Azerbaijan, Rabu (15/7/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Vali Shukurov/foc/cfo (REUTERS/STRINGER)

Ankara (ANTARA) - Turki mendesak Armenia untuk segera menghentikan apa yang disebutnya permusuhan terhadap Azerbaijan yang dapat "membuat wilayah itu terbakar", menyusul bentrokan antara pasukan Armenia dan Azeri terkait wilayah Nagorno-Karabakh.

Armenia mengumumkan darurat militer dan memobilisasi penduduk pria setelah bentrokan. Turki mengutuk Armenia atas apa yang dikatakannya sebagai provokasi terhadap Azerbaijan.

"Hambatan terbesar bagi perdamaian dan stabilitas di Caucasus adalah sikap permusuhan Armenia dan harus segera berbalik dari permusuhan yang akan membuat kawasan itu terbakar," kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar, Minggu.

Ia menambahkan bahwa Ankara akan mendukung Baku dengan "semua sumber dayanya".

Tidak ada reaksi langsung atas komentar Turki dari pihak Armenia.

Azerbaijan dan Armenia telah lama berselisih tentang Nagorno-Karabakh, wilayah yang sebagian besar beretnis Armenia di Azerbaijan yang mendeklarasikan kemerdekaan pada 1991. Meskipun gencatan senjata telah disepakati pada 1994, kedua belah pihak sering saling menuduh melakukan serangan.

Pada Minggu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov membahas bentrokan itu melalui telepon, kata Kementerian Luar Negeri Turki. Rusia menjadi penengah dalam konflik antara Armenia dan Azerbaijan.

Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan, Armenia telah melanggar gencatan senjata dengan serangan yang terjadi pada Minggu, dan menyeru masyarakat internasional untuk "melihat ini dan memisahkan yang benar dari yang salah".

"Provokator bersertifikat Armenia sekali lagi menunjukkan kepada dunia apa yang mereka pahami dari hak, hukum, janji yang dibuat dan gencatan senjata," kata Oktay di Twitter.

"Turki berdiri bersama saudara-saudara Azeri, dengan cara apa pun yang dibutuhkan," ia menegaskan.

Turki secara tradisional mendukung Azerbaijan yang mayoritas muslim, dan kepala industri pertahanan Ankara mengatakan pada Juli sektornya siap untuk mendukung Baku.
Baca juga: Armenia umumkan darurat militer setelah bentrok di Nagorno-Karabakh
Baca juga: Kedubes: Azerbaijan lakukan serangan militer di perbatasan Armenia


Sumber: Reuters


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar