GTPP: Kasus positif COVID-19 di Bali lebih dari 9.000 orang

id covid-19,infocov20,sekda bali ,kasus positif COVID-19

Ketua Harian GTPP COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra (ANTARA/Dok Pemprov Bali/2020)

Denpasar (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali mencatat kasus positif COVID-19 di Pulau Dewata hingga Kamis secara kumulatif sudah sebanyak 9.019 orang.

"Untuk hari ini saja ada penambahan 141 kasus baru, yang semuanya merupakan kasus transmisi lokal," kata Ketua Harian GTPP COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra, di Denpasar, Kamis.

Dewa Indra yang juga Sekda Provinsi Bali itu merinci, sebaran kasus baru pada hari ini yakni dari Kabupaten Jembrana 11 kasus, Tabanan (8), Badung (26), Kota Denpasar (34), Gianyar (26), Bangli (6), Klungkung (4) Karangasem (15) dan Kabupaten Buleleng (11).

Sedangkan jika dilihat dari jumlah kumulatif 9.019 kasus positif COVID-19 di Provinsi Bali untuk masing-masing kabupaten/kota yakni Kabupaten Jembrana 313 kasus, Tabanan 594 kasus, Badung 1.411 kasus, Kota Denpasar 2.457 kasus, Gianyar 1.087 kasus.

Kemudian Bangli 742 kasus, Klungkung 659 kasus, Karangasem 804 kasus, dan Buleleng 889 kasus. Selain itu ada 35 pasien dengan domisili dari luar Bali dan 28 warga negara asing (WNA).

Baca juga: Puskesmas Denpasar Timur ditutup, usai 13 nakes positif COVID-19

Baca juga: GTPP Bali: Kota Denpasar tingkat kesembuhan pasien COVID-19 tertinggi


"Untuk pasien yang sudah sembuh sebanyak 7.487 orang (83,01 persen)," ucap birokrat asal Pemaron, Kabupaten Buleleng itu.

GTPP COVID-19 Provinsi Bali juga melaporkan pada Kamis terdapat ada tambahan tiga pasien COVID-19 yang meninggal. Masing-masing satu pasien dari Kabupaten Klungkung, Karangasem dan Buleleng.

"Dengan demikian, secara kumulatif pasien yang meninggal dunia karena COVID-19 di daerah kita menjadi 278 orang atau 3,08 persen," ujarnya.

Sedangkan untuk pasien yang masih dalam perawatan atau kasus aktif hingga saat ini sebanyak 1.254 orang (13,9 persen)

"Jumlah angka positif di Bali sebagian besar masih didominasi oleh transmisi lokal secara kumulatif sebanyak 8.627 orang, kemudian pelaku perjalanan luar negeri 305 orang dan 87 pelaku perjalanan dalam negeri," ujarnya.

Pihaknya mengimbau masyarakat menjaga kesehatan dengan menerapkan protokol kesehatan, sehingga bisa memutus penyebaran COVID-19.

"Marilah kita laksanakan protokol kesehatan dengan disiplin untuk selalu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak fisik, dan menghindari keramaian," kata mantan Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Bali itu.

Baca juga: 15 anggota TNI dan 22 warga sipil lakukan donor plasma konvalesen

Baca juga: Konjen RRT Denpasar siap jembatani kerja sama upaya lawan COVID-19

Pewarta : Ni Luh Rhismawati
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar