Ekspor beras India dapat melonjak karena efek kekeringan di Thailand

id ekspor beras india,kekeringan di thailand,beras basmati,vietnam,negara eksportir beras,aa

Ekspor beras India dapat melonjak karena efek kekeringan di Thailand

Seorang petani perempuan menyusun bibit padi yang akan di tanamdi sawah di desa Gopalsarai, Allahabad, India (4/7/2009). ANTARA/REUTERS/Jitendra Prakash/aa.

Mumbai (ANTARA) - Ekspor beras India pada 2020 mungkin naik ke rekor tertinggi 42 persen dibandingkan tahun lalu, karena berkurangnya pengiriman dari eksportir saingan yaitu India dan depresiasi rupee, kata pejabat industri pekan ini.

Pengiriman yang lebih tinggi dari India, pengekspor beras terbesar di dunia, dapat membatasi harga global, mengurangi persediaan yang membengkak di negara itu, dan membatasi pembelian stok negara bagian India dari para petani.

Ekspor beras India bisa melonjak menjadi 14 juta ton pada 2020, naik dari 9,9 juta ton tahun lalu, terendah dalam delapan tahun, kata B.V. Krishna Rao, presiden Asosiasi Eksportir Beras.

Baca juga: Indonesia-India Jajaki Kerjasama Perdagangan Beras

"Pengiriman Thailand jatuh karena kekeringan. Vietnam sedang berjuang karena panen yang lebih rendah. Porsi bagian mereka secara alami datang ke India," kata Rao.

Thailand, pengekspor beras terbesar kedua di dunia, mengalami kemarau panjang awal tahun ini yang mempengaruhi panen beras. Pengiriman pada 2020 bisa turun menjadi 6,5 juta ton, terendah dalam 20 tahun.

Vietnam, eksportir global terbesar ketiga, telah bersaing dengan tingkat air yang rendah di Delta Sungai Mekong, wilayah penghasil beras utama negara itu, yang memiliki pasokan terbatas.

India terutama mengekspor beras non-basmati ke Bangladesh, Nepal, Benin dan Senegal, dan beras basmati premium ke Iran, Arab Saudi, dan Irak.

Pengiriman beras India pada 2020 akan meningkat karena permintaan yang tinggi untuk beras non-basmati dari negara-negara Afrika, kata Nitin Gupta, wakil presiden bisnis beras Olam India.

"Permintaan beras basmati kurang lebih stabil, tetapi untuk non-basmati kami telah melihat lonjakan permintaan yang besar karena harga yang menarik," kata Gupta.

Ekspor beras non-basmati India mungkin dua kali lipat dari tahun lalu menjadi 9,5 juta ton, sementara ekspor beras basmati akan tetap stabil sekitar 4,5 juta ton, kata dia.

India menawarkan 5 persen beras rusak setengah matang dengan harga 380 dolar AS per ton secara gratis, sementara Thailand menawarkan tingkat yang sama dengan harga 490 dolar AS per ton, kata para pemasok.

Eksportir India telah menawarkan beras dengan harga lebih rendah pada saat harga global melonjak karena pasokan terbatas karena depresiasi rupee, kata Rao.

Rupee telah turun 3 persen terhadap dolar AS sepanjang tahun ini.

Selain penjualan Asia Tenggara yang lebih rendah, China juga telah memotong ekspor ke Afrika setelah banjir melanda tanaman lokal, kata seorang pemasok yang berbasis di Mumbai dengan perusahaan perdagangan global.

"Tidak seperti negara lain, India memiliki surplus besar-besaran. Ekspor tidak akan membuat kekurangan di pasar lokal," kata pemasok itu.

Juga, ekspor yang lebih tinggi akan mengurangi persediaan India dan membatasi pembelian pemerintah dari petani dengan harga dukungan minimum, kata Rao dari Asosiasi Eksportir Beras.

Sumber: Reuters

Baca juga: 10.000 ton beras impor asal India sudah masuk Belawan
Baca juga: India Impor Beras Setelah Musim Yang Buruk

Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar