Syarief Hasan: Pesantren adalah potret kebhinnekaan Indonesia

id MPR RI,pesantren,syarief hasan

Syarief Hasan: Pesantren adalah potret kebhinnekaan Indonesia

Wakil Ketua MPR Syarief Hasan (ketiga dari kanan), hadir dalam acara Temu Tokoh Nasional di Pondok Pesantren Roudhotul Muta'allimin, Sukanagalih, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (20/10). (Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua MPR Syarief Hasan menilai pondok pesantren merupakan potret kebhinnekaan Indonesia karena selain menjadi pusat ilmu agama, ponpes juga sangat berbaur dan mewarnai masyarakat sekitar.

Padahal menurut dia, para santri yang menempuh pendidikan di ponpes berasal dari beragam latar belakang suku serta status sosial.

"Hal tersebut menjadi sesuatu yang lumrah serta biasa saja bagi mereka. Ini yang saya sebut ponpes adalah potret nyata kebhinnekaan Indonesia, jika ingin melihat bagaimana rakyat Indonesia melaksanakan kebhinnekaan, lihat ponpes," kata Syarief Hasan dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Baca juga: MPR bangga santri pesantren menjiwai Pancasila

Pernyataan tersebut dikatakannya dalam acara Temu Tokoh Nasional di Pondok Pesantren Roudhotul Muta'allimin, Sukanagalih, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (20/10).

Syarief menjelaskan tentang Bhinneka Tunggal Ika yang merupakan semboyan bangsa, yang tertulis pada lambang negara Garuda Pancasila, bermakna "berbeda-beda tetap satu jua".

Penjelasannya menurut dia adalah Indonesia terdiri dari keberagaman namun tetap bersatu dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Dalam kesempatan itu Syarief Hasan meminta para santri untuk menyebutkan secara berurutan Empat Pilar MPR RI, lalu salah satu santriwati Siti Khodijah menjawab dengan tepat.

"Empat Pilar MPR adalah Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika," ujar Siti.

Baca juga: Syarief Hasan ingatkan pemuda Indonesia agar berkarakter Pancasila

Menurut Syarief, santri adalah generasi muda yang pintar karena sudah banyak prestasi yang ditorehkan kalangan santri karena itu, dirinya mengajak santri terus rajin belajar.

"Bhinneka Tunggal Ika adalah sebagian dari ilmu pengetahuan yang luas, belajar terus, jangan pantang menyerah jika gagal atau mendapat hambatan. Kalau itu konsisten dilakukan, saya yakin para santri ponpes Roudhotul Muta'allimin akan menjadi 'mercusuar' bangsa Indonesia," ujarnya.

Hadir dalam acara yang mengikuti protokol kesehatan secara ketat tersebut Pimpinan Ponpes H. Dadang Abdul Aziz, Ketua Yayasan Hj. Tati Sholihah, tokoh masyarakat, tokoh agama sekitar dan para santri serta santriwati.

Baca juga: Syarief Hasan: Pancasila sangat istimewa hadir khusus untuk Indonesia


Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar