Pimpinan Gontor meninggal, Menag: Indonesia kehilangan pembina umat

id gontor,fahcrul razi,pondok pesantren gontor,Menag

KH Adbullah Syukri Zarkasyi (IST)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan dengan meninggalnya pimpinan Pondok Modern Darussalam Gontor (PMDG) KH Abdullah Syukri membuat Indonesia kembali kehilangan tokoh pendidikan dan pembina umat.

"Indonesia kehilangan tokoh pendidikan dan sosok yang sangat konsisten membina umat," kata Menag dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan KH Syukri merupakan teladan dan almarhum meninggalkan warisan, yaitu para santri Gontor yang saat ini banyak berkiprah dalam berbagai bidang. Mereka adalah generasi penerus yang diharapkan dapat meneruskan nilai perjuangan almarhum.

Baca juga: Pimpinan Gontor tutup usia, civitas mohon doa husnul khatimah

Baca juga: Pimpinan Pondok Gontor KH Abdullah Syukri Zarkasyi wafat


Menag berhalangan hadir dalam pemakaman almarhum. Namun, Menag sudah meminta Kakanwil Kemenag Jawa Timur untuk bisa hadir mewakilinya.

"Legacy almarhum sangat banyak. Alumni Gontor yang berkhidmah di berbagai bidang adalah bukti nyata keberhasilan perjuangannya. Saya berharap generasi muda bisa belajar dari kearifan dan keistiqamahan beliau," kata Menag.

Baca juga: Khofifah doakan KH Abdullah Syukri "husnul khotimah"

Baca juga: 86 santri Gontor sembuh COVID-19, dipulangkan ke pondok


KH Syukri meninggal pada Rabu (21/10) pukul 15.50 WIB di Gontor, Ponorogo. Menag Fachrul menyampaikan duka mendalam dan belasungkawa.

"Rasa duka ini makin dalam seiring wafatnya sejumlah tokoh dan pengasuh pesantren dalam beberapa bulan terakhir ini," ungkap Menag.

Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar