Risma berharap tidak ada lagi anak di Surabaya terlibat demo anarkis

id wali kota surabaya,risma,demo anarkis,uu cipta kerja,pemkot surabaya

Risma berharap tidak ada lagi anak di Surabaya terlibat demo anarkis

Pengunjuk rasa berlarian ketika polisi menembakkan gas air mata saat demo menolak Undang-undang Cipta Kerja di depan Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (8/10/2020). Aksi yang dikuti ribuan orang dari berbagai elemen mahasiswa dan buruh tersebut berakhir ricuh dan mengakibatkan sejumlah fasilitas umum rusak. (ANTARA FOTO/Zabur Karuru/aww.)

Surabaya (ANTARA) - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengharapkan tidak ada lagi anak-anak yang terlibat demonstrasi anarkis dengan cara merusak fasilitas umum, menyusul adanya rencana unjuk rasa terkait UU Cipta Kerja yang akan kembali digelar di Kota Surabaya, Jawa Timur, Selasa (27/10).

"Saya berharap bapak ibu di rumah merangkul anak-anak kita, putra putri kita, sebagai bentuk perlindungan terhadap mereka yang kita sudah besarkan mulai mereka tidak bisa apa-apa," kata Risma di Surabaya, Selasa.

Menurut Risma, hal ini berkaca pada peristiwa unjuk rasa penolakan UU Cipta Kerja di Surabaya pada 8 Oktober 2020, telah terjadi kerusakan beberapa aset yang dibangun Pemkot Surabaya dari uang pajak warga.

Risma menganggap sebagian masyarakat menganggap bahwa properti atau fasilitas umum yang ada itu bukan miliknya, padahal itu juga berasal dari pajak yang dibayar warga Surabaya. "Karena itu mari kita jaga semuanya, jaga Surabaya dari kerusakan, jaga keamanan kota dan keselamatan kita bersama," ujarnya.

Berkaca pada peristiwa itu pula, lanjut dia, banyak anak-anak yang terlibat di dalamnya. Makanya, ia berharap ke depan tidak ada lagi anak-anak yang terlibat dalam aksi serupa.

"Anak-anak adalah masa depan bangsa. Jangan sampai anak-anak ini disakiti oleh orang-orang tak bertanggung jawab karena dipengaruhi media sosial," ujarnya.

Wali kota perempuan pertama di Surabaya itu kembali meminta kepada para orang tua agar dapat menjaga masing-masing anaknya karena mereka adalah mimpi dan masa depan Surabaya. Bagi dia, anak-anak Surabaya adalah anak Wali Kota Risma.

Oleh sebab itu, ia juga menitipkan kepada para orang tua agar dapat melindungi anak-anaknya dari pengaruh negatif.

Risma juga menyatakan bahwa Kota Surabaya ini dibangun oleh para pejuang. Saat peristiwa 10 November 1945, mereka berjuang dan mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia.

Saat itu pula, katanya, para pejuang mempertahankan kemerdekaan tanpa memandang suku, agama, tua atau muda.

"Karena itu, ayo, mari kita bergandengan tangan selamatkan kota ini. Jangan sampai kita mundur lagi. Kita harus invest kembali kalau terjadi kerusakan. Sayang sekali uang yang sudah kita kumpulkan untuk mengganti sesuatu yang rusak. Kita bisa investasi untuk yang produktif, demi masa depan kota ini. Kita harus yakin bahwa kita pasti bisa, asalkan kita mau. Mari kita selamatkan kota ini," ujarnya.

Kepada para demonstran yang menggelar aksi di Surabaya, Risma juga berpesan agar turut serta menjaga keamanan dan kondusivitas kota. Silahkan menyampaikan aspirasi di Kota Surabaya, namun jangan sampai merusak fasilitas umum, apalagi merugikan warga lainnya.

"Mudah-mudahan para pendemo juga mendengarkan bahwa apa yang ada di Surabaya, dibangun dengan susah payah dan dibayar mulai dari si miskin dan si kaya. Tolong jaga kota kami, jangan rusak kota kami," katanya.

Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar