Anggota komisi VI dukung pembentukan holding pariwisata

id pariwisata

Anggota komisi VI dukung pembentukan holding pariwisata

Foto aerial objek wisata Benteng Ulantha di Suwawa, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Minggu (1/11/2020). Setelah sempat ditutup akibat pandemi COVID-19, Benteng Ulantha kembali ramai dikunjungi wisatawan daerah dan nusantara saat hari terakhir libur panjang. ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin (ANTARAFOTO/Adiwinata Solihin)

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi VI DPR  Evita Nursanty mendukung rencana pemerintah untuk membentuk empat klaster dalam holding pariwisata agar semakin kompetitif.

"Pembentukan empat klaster dalam holding pariwisata ini sudah bagus, nama yang dipilih tepat yaitu pariwisata, begitu juga langkah konkrit untuk memisahkan anak usaha BUMN, seperti anak usaha Garuda itu, termasuk juga nanti yang ada di Pertamina, Pegadaian dan lainnya," ujar Evita dalam pernyataannya di Jakarta, Selasa.

Menurut dia, pembentukan holding pariwisata akan membuat BUMN semakin kompetitif, dan menjadi institusi bisnis yang efisien sebagai pemain dunia, serta akan membuat industri pariwisata Indonesia semakin maju, baik dari sisi pengembangan destinasi maupun pemasarannya karena dukungan airport, airlines, aviasi dan logistik.

"Memang harus dibenahi, dikonsolidasikan, demi bangkitnya industri dan mendorong terciptanya daya saing yang tinggi, serta BUMN fokus pada core businessnya," katanya.

Anak usaha PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk yang dipisah yaitu Aerowisata, Garuda Indonesia Holiday France dimasukkan ke Klaster Manajemen Destinasi.

Kemudian Gapura Angkasa, Aerowisata Catering Service, Strategic Business Unit Garuda Indonesia Cargo, Garuda Maintenance Facility Aeroasia, Aero Express masuk klaster Service Aviasi dan Logistik.

PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk sendiri menjadi anggota dari Holding Pariwisata, dan masuk Klaster Airlines bersama Pelita Air Service.

Hanya saja, menurut Evita, perlu dijelaskan pola hubungannya, sebab publik masih bingung terkait hubungan holding, klaster maupun rencana pembentukan subholding, termasuk bagaimana komposisi saham induk maupun anak.

Evita sepakat bahwa BUMN induk tetap memiliki lebih dari 50 persen saham pada perusahaan anak eks BUMN agar negara tetap memiliki kontrol.

"Ingat ini holding bukan merger, dan bahwa misi penting dari Holding Pariwisata ini adalah terbangunnya ekosistem bisnis yang sehat, serta membawa bendera Indonesia ke dunia," katanya.

Evita meyakini pembentukan Holding Pariwisata ini bisa menjalankan peran pioneering bisnis terkait pariwisata di destinasi, yang selama ini sangat dihindari pihak pebisnis swasta, dan sekaligus mendorong keberpihakan kepada UMKM dan masyarakat sekitar.

Selain itu, lanjut dia, juga menjadi pelopor dalam hal standar baru dari sisi kualitas dan daya saing tinggi.

"Jadi tidak akan terjadi seperti kekwatiran banyak pihak bahwa holding pariwisata ini akan menyulitkan pebisnis swasta. Justru akan terjadi pro pembangunan destinasi dalam konteks perintisan usaha pariwisata, dan pro kepada efisiensi yang menguntungkan bagi masyarakat atau konsumen maupun bagi dunia usaha lainnya," kata Evita.
 

Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar