Perusahaan produk bulu Rusia usulkan vaksinasi COVID pada cerpelai

id Perusahaan Rusia,vaksinasi COVID,Cerpelai

Perusahaan produk bulu Rusia usulkan vaksinasi COVID pada cerpelai

Cerpelai/musang. Pixabay

Moskow (ANTARA) - Penjabat kepala sebuah perusahaan besar produk bulu hewan Rusia pada Selasa (24/11) mengusulkan vaksinasi pada cerpelai guna mencegah penyebaran COVID-19, setelah jutaan cerpelai yang terinfeksi di Denmark dimusnahkan dan kasus serupa di tempat-tempat lain.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyampaikan kekhawatiran tentang ancaman penularan virus COVID-19 dari cerpelai yang terinfeksi ke manusia.

Dua pekan lalu, Denmark memerintahkan pemusnahan 17 juta cerpelai di negara itu setelah menyimpulkan bahwa suatu jenis virus yang ditularkan dari manusia ke cerpelai telah bermutasi dan menyerang balik manusia.

Ivan Nesterov, penjabat kepala perusahaan bulu Rusia Sable, pada Senin (23/11) mengatakan kepada stasiun TV Zvezda bahwa Rusia sedang menguji sebuah vaksin dan dapat memvaksinasi cerpelai begitu prosesnya rampung.

Saat dihubungi pada Selasa, ia mengalihkan pertanyaan ke Kementerian Pertanian. Sementara, departemen kedokteran hewan kementerian terkait belum merespons permintaan komentar.

Rusia merestui penggunaan darurat vaksin COVID-19 pada manusia.

Awal November ini, Rusia mengumumkan riset praklinis vaksin COVID-19 untuk hewan, dengan melibatkan 40 kucing dan 40 anjing.

Sumber: Reuters

Baca juga: WHO: Rentan COVID, Denmark bertekad musnahkan 17 juta cerpelai

Baca juga: Pekerja ternak di Belanda tertular virus corona dari cerpelai

Baca juga: Cerpelai terinfeksi virus corona ditemukan di Prancis


 

Mengenal virus corona yang mampu bermutasi


Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar