Lampaui catatan gol Maradona di Napoli, Dries Martens minta maaf

id Diego Maradona,Napoli,Liga Italia,Serie A,Dries Martens

Lampaui catatan gol Maradona di Napoli, Dries Martens minta maaf

Pemain Napoli Dries Martens saat bermain melawan Rijeka dalam lanjutan Liga Europa di Stadio San Paolo, Napoli, Italia pada 27 November 2020.(REUTERS/CIRO DE LUCA)

Jakarta (ANTARA) - Dries Mertens meminta maaf karena melewati catatan gol Maradona di Napoli dan mengaku "sulit" untuk mengenakan seragam Napoli dengan nomor punggung 10 demi menghormati Diego Maradona dalam lanjutan Liga Europa kontra Rijeka, Jumat.

Sebelum pertandingan tersebut dimulai, para pemain Napoli mengenakan seragam dengan nomor punggung 10 untuk memberikan penghormatan kepada Maradona. Laga berakhir dengan kemenangan 2-0 klub Italia itu atas perwakilan Kroasia Rijeka.

Legenda timnas Argentina dan Napoli tersebut meninggal karena serangan jantung pada usia 60 tahun pada Rabu di kediamannya di Tigre, dekat Buenos Aires, Argentina.

Baca juga: Kenang Maradona, para pemain Napoli kenakan Jersey nomor 10
Baca juga: Napoli antar HNK Rijeka akhiri petualangan di Liga Europa


Pertandingan pertama Napoli sejak meninggalnya Maradona dimainkan dengan iringan suara nyanyian dan kembang api meski bermain tanpa penonton di Stadio San Paolo.

Stadion San Paolo menjadi saksi saat Maradona memimpin Napoli meraih Scudetto pertama mereka pada tahun 1987 dan diikuti pada 1990.

Mertens telah menjadi pencetak gol terbanyak Napoli sepanjang masa dengan catatan 128 gol di semua kompetisi sejak bergabung dengan klub pada 2013.

Pemain timnas Belgia itu melewati catatan Marek Hamsik (121 gol) di puncak daftar itu pada Juni, setelah melampaui Maradona (115 gol) untuk mengisi posisi kedua tahun lalu.

Melalui akun Instagram-nya, Mertens meminta maaf kepada Maradona karena melampaui catatan golnya.

Baca juga: Kisah ikatan kuat Maradona dengan Napoli
Baca juga: Napoli akan tambahkan nama Diego Maradona di stadion San Paolo


"Anda adalah hal pertama yang terlintas di benak saya ketika saya bergabung dengan Napoli. Mengenakan jersey biru akan lebih berarti mulai sekarang."

"Napoli kehilangan sebagian dari jiwanya hari ini. Anda telah, dan akan selalu menjadi, inspirasi bagi kita semua. Bila nama saya pernah ditempatkan di samping nama Anda, saya minta maaf, saya tidak akan pernah berada di level Anda," tambah penyerang berusia 32 tahun itu.

" Apa yang Anda lakukan untuk kota kami akan dicatat dalam sejarah selamanya. Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu dengan Anda. Selamanya idola saya."

Kapten klub Lorenzo Insigne meletakkan karangan bunga sebelum pertandingan tersebut dimulai, sementara tim Napoli berbaris dengan mengenakan jersey 'Maradona 10' yang sudah dipensiunkan sejak tahun 2000 untuk mengenang jasa-jasanya bagi klub.

"Itu adalah momen yang menyedihkan bagi saya, jadi saya hanya bisa membayangkan bagaimana perasaan mereka yang menjalani waktunya di Napoli," ujar Martens usai pertandingan yang dikutip Goal pada Jumat (27/11).

"Ia membuat pengaruh besar di kota ini dan untuk semua orang di selatan Italia. Saya ingin menjadi positif, dan fokus pada kenangan saya tentang seorang pria yang tersenyum dan mencintai sepak bola."

"Sulit untuk mengenakan jersey (nomor 10) itu. Dalam beberapa hal, itu selalu menjadi sebuah impian, tetapi tidak seperti ini."

Baca juga: Jose Mourinho ungkapkan hubungannya dengan Diego Maradona
Baca juga: Tak beririsan langsung, Roy Hodgson tetap kaya kenangan akan Maradona
Baca juga: Argentina sampaikan perpisahan terakhir kepada jenazah Maradona


 

Pewarta : Hendri Sukma Indrawan
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar