Ini alasan polisi batalkan konser Tulus di GBK

id penyanyi tulus, konser, Polda metro jaya, Jakarta

Ini alasan polisi batalkan konser Tulus di GBK

Ilustrasi - Penyanyi Tulus tampil pada konser yang bertajuk One Intimate Night Show di The Kasablanka Hall, Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/nz/pri.

Jakarta (ANTARA) - Polisi membatalkan konser musisi Muhammad Tulus yang diagendakan berlangsung di Stadion Akuatik, Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan, Sabtu (28/11), sebab berpotensi memicu kerumunan.

"Iya, dia mengajukan, tapi kita gak izinkan udah disampaikan ke panitia sebaiknya diundur karena kegiatan mengumpulkan massa kan, sehingga terjadi kerumunan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Cerita Tulus tentang kekuatan rasa percaya yang membawa kesuksesan

Yusri mengatakan polisi telah bersikap objektif dengan melihat situasi pandemi COVID-19 yang saat ini kembali meningkat di Jakarta.

Kegiatan yang bersifat pengumpulan massa, kata Yusri, tidak diizinkan meskipun ketentuan terkait protokol kesehatan telah dipersiapkan oleh panitia.

Baca juga: Cerita patah hati Tulus (video)

"Ya pasti objektif aja, pasti situasi sekarang kan kerumunan apa semuanya, 3M yang mesti diterapkan termasuk kekuatan yang mengumpulkan massa yang bisa terjadinya satu kerumunan, itu gak boleh," katanya.

"Makanya kita undur dulu, kita ingatkan ke panitianya, panitianya juga mengerti alhamdulillah sehingga diundur, dibatalkan sampai situasi nanti bagaimana kondisi COVID-19," ujar Yusri menambahkan.

Baca juga: Tulus bawakan 20 lagu selama 2,5 jam dalam konsernya semalam

Sebelumnya, konser Tulus di tempat yang sama pada 25 Oktober 2020 juga dibatalkan. Ketika itu konser Tulus ditunda setelah pelantun Monokrom tersebut dikabarkan mendadak sakit.

Tulus dijadwalkan bernyanyi di Konser Tulus yang digelar di Stadion Akuatik GBK Senayan, Jakarta Pusat pada 25 Oktober pukul 19.00 WIB.

Pewarta : Andi Firdaus/Fianda Rassat
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar