Polda Sumbar tahan 10 pelaku tambang liar dan pembalakan liar

id Polda Sumbar,Padang,Sumbar

Polda Sumbar tahan 10 pelaku tambang liar dan pembalakan liar

Polda Sumbar gelar jumpa pers pembalakan liar dan tambang liar di sejumlah daerah di provinsi itu di Kota Padang, Selasa. ANTARA/ Mario Sofia Nasution.

Padang, (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Barat menahan 10 pelaku tambang ilegal dan pembalakan liar di tiga daerah di provinsi itu yakni Kabupaten Dharmasraya, Pasaman Barat, dan Solok Selatan.

Kepala Bidang Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu saat jumpa pers di Padang, Selasa mengatakan untuk kasus pembalakan liar di Kabupaten Dharmasraya petugas mengamankan dua pelaku YIS (28) dan M (42) warga Jorong Silago, Nagari Silago, Kecamatan IX Koto, Kabupaten Dharmasraya.

Baca juga: Polres Agam tangkap dua pelaku pembalakan liar di Cagar Alam

Baca juga: Polda Aceh ungkap pembalakan liar di Aceh Timur

Ia mengatakan tersangka ditangkap di simpang empat PT BRM, Nagari IV Koto, Kecamatan IX Koto, Kabupaten Dharmasraya.

Ia menjelaskan dari tersangka YIS petugas mengamankan barang bukti berupa satu unit truk bernomor polisi BH 8323 MF saat membawa kayu jenis meranti sebanyak 1,7 meter kubik.

Kemudian dari tersangka M disita barang bukti satu unit colt diesel bernomor polisi BA 8858 QQ yang bermuatan kayu bulat.

Ia menjelaskan modus yang dilakukan mengangkut kayu hasil hutan tanpa izin dan pelaku dijerat dengan pasal 83 ayat 1 Undang Undang Nomor 18 tahun 2013 tentang pencegahan dan pemberantasan perusakan hutan dengan pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama lima tahun serta pidana denda paling sedikit Rp500 juta dan paling banyak Rp2,5 miliar.

Sementara itu di Kabupaten Pasaman Barat dengan kasus penambangan pasir tanpa izin menggunakan alat berat petugas menangkan enam orang di dua lokasi.

Ia mengatakan dua pelaku berinisial MRR (29) dan M (25) yang ditangkap di aliran Sungai Batang Saman, Jorong Batang Umpai, Kecamatan Aia Gadang, Kabupaten Pasaman Barat.

Kemudian empat pelaku berinisial H (61), I (40), S (66) dan E (24) ditangkap di pinggir Muara Sungai Kiawai, Kecamatan Gunung Tuleh, Kabupaten Pasaman Barat.

Dalam kasus yang serupa juga diamankan dua tersangka berinisial SMV (50) dan RPA (32) di aliran Sungai Batang Suliti, Jorong Balun Sawah Tau, Nagari Persiapan Balun Pakan Rabaa Tangah, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh, Kabupaten Solok Selatan.

“Di Pasaman Barat kita sita barang bukti empat unit alat berat dan dua unit mobil pengangkut pasir. Sementara di Solok Selatan barang bukti yang disita berupa satu unit alat berat," kata dia.

Para pelaku yang diamankan dalam kasus penambangan pasir ilegal, para tersangka memiliki peran yang berbeda-beda, mulai dari pengelola dan operator dan supir.

"Tersangka dijerat dengan pasal 158 Undang-undang nomor 3 tahun 2020 tentang perubahan undang-undang nomor 4 tahun 2009 tentang Pertambangan mineral dan batubara jo pasal 55 ayat 1 ke 1 atau pasal 56 KUHP,” kata dia.

Baca juga: KPK: Negara rugi Rp35 triliun pertahun akibat pembalakan liar

Baca juga: KLHK amankan ribuan kubik kayu ilegal senilai Rp6 miliar


Pewarta : Mario Sofia Nasution
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar