PSBM di Kabupaten Bekasi diperpanjang 20 Januari 2021

id Perpanjangan status,Pembatasan Sosial Berskala Mikro,Perpanjangan hingga 20 Januari 2021,PSBM Kabupaten Bekasi,Gugus Tugas COVID-19

PSBM di Kabupaten Bekasi diperpanjang 20 Januari 2021

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Alamsyah. (FOTO ANTARA/Pradita Kurniawan Syah).

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bekasi kembali memutuskan memperpanjang status Pembatasan Sosial Berskala Mikro (PSBM) hingga 20 Januari 2021 sejalan dengan kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

"PSBM kedelapan berakhir kemarin maka mulai hari ini kami putuskan melakukan perpanjangan kesembilan PSBB proporsional hingga skala kecil atau mikro untuk wilayah Bodebek seperti yang tertuang dalam kebijakan provinsi," kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi Alamsyah di Cikarang, Kamis.

Alamsyah mengatakan kebijakan memperpanjang penerapan PSBM dilakukan mengingat angka penyebaran kasus COVID-19 di Kabupaten Bekasi masih ada.

"Penyebaran kasus positif COVID-19 di wilayah Bodebek khususnya Kabupaten Bekasi belum menunjukkan penurunan, masih terjadi penambahan kasus baru," katanya.

Perpanjangan itu, kata dia, mengacu Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor: 443/Kep.860-Hukham tertanggal 23 Desember 2020 perihal perpanjangan kesembilan PSBB Proporsional wilayah Bodebek (Bogor-Depok-Bekasi).

Dalam keputusan itu menyebutkan setiap kepala daerah di wilayah Bodebek diminta menerapkan PSBB proporsional dalam skala mikro sesuai level kewaspadaan masing-masing daerah.

Selanjutnya kepala daerah juga diminta melakukan koordinasi dengan TNI dan Polri dalam hal penanganan dan pengawasan pemberlakuan PSBB proporsional serta penerapan protokol kesehatan secara konsisten sesuai ketentuan perundang-undangan.

Ia kembali menegaskan segenap warga Kabupaten Bekasi wajib mematuhi ketentuan PSBM dan secara konsisten menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

"Jangan lalai, jangan kendur terapkan 3M dan 3W. Memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak serta wajib iman, wajib aman, dan wajib imun," demikian Alamsyah.

Baca juga: Di Kabupaten Bekasi, 2.000 buruh jalani tes usap massal

Baca juga: Kabupaten Bekasi kembali siapkan hotel karantina pasien COVID-19

Baca juga: Kabupaten Bekasi sudah siap melaksanakan vaksinasi COVID-19

Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar