Marco Motta berharap Liga 1 bisa kembali bergulir

id Marco motta,Marc Klok,Persija Jakarta,Liga Indonesia,Pssi

Marco Motta berharap Liga 1 bisa kembali bergulir

Dokumentasi - Pemain Persija Jakarta Marco Motta (kiri) dan Marko Simic berselebrasi usai menjebol gawang Borneo FC dalam pertandingan pekan pertama Shopee Liga 1 2020 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, Minggu (1/3/2020). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Pemain bertahan Persija Jakarta Marco Motta berharap kompetisi Liga 1 Indonesia kembali bergulir karena yang sangat dirindukan oleh para pemain saat ini adalah bisa berlaga di atas lapangan hijau.

"Kami tidak meminta banyak, hanya izin untuk kembali melakukan apa yang kami sukai dan apa yang disukai penggemar," tulis Motta dalam laman Instagram pribadinya yang dipantau dari Jakarta, Rabu.

Saat ini PSSI dan PT Liga Indonesia Baru selaku operator kompetisi belum bisa memastikan kapan kompetisi akan kembali digelar meski rencana awal akan digelar pada Februari.

Rencana federasi dan operator liga itu masih terhalang oleh perizinan dari pihak kepolisian karena menilai penularan COVID-19 di Indonesia masih masif.

Baca juga: Persija minta PSSI segera tentukan nasib kompetisi
Baca juga: Osvaldo Haay kerasan di Persija Jakarta

Motta kini tengah berada di negara asalnya, Italia, setelah manajemen meliburkan para pemain dari aktivitas latihan bersama sejak beberapa bulan lalu.

Meski Liga 1 belum ada kepastian dan tengah berada jauh dari Indonesia, Motta tak ingin berleha-leha. Ia tetap berlatih mandiri untuk menjaga kondisi fisiknya agar tidak menurun drastis ketika berkumpul kembali.

"Sementara itu saya terus berlatih keras itulah yang harus saya lakukan," kata dia.

Baca juga: Marko Simic bertekad pertahankan performa pada 2021

Senada dengan Motta, Gelandang Persija Jakarta Marc Klok juga turut bersuara mempertanyakan profesionalisme PSSI yang tak kunjung memberikan kepastian rencana kelanjutan Liga 1 musim 2020.

Hal tersebut disampaikan Klok merespons rencana PSSI yang bakal menggelar rapat komite eksekutif (Exco) pada pertengahan Januari untuk memutuskan nasib kelanjutan Liga 1 dan Liga 2 musim 2020.

Pada pertemuan nanti, Plt Sekjen PSSI Yunus Nusi PSSI mengatakan akan mulai mendiskusikan berbagai kemungkinan, termasuk membatalkan kompetisi seandainya izin dari pihak kepolisian tak kunjung dikeluarkan.

Menanggapi kabar tersebut, lewat akun Twitter-nya, Marc Klok pun menyampaikan kegusarannya. Ia tak habis pikir dengan PSSI yang kini justru memberikan sinyal pembatalan.

“Mungkin dibatalkan,” tulis Marc Klok mengutip pernyataan Yunus Nusi.

“Ayolah kita sudah menunggu 10 bulan, tetapi masih abu-abu? Masih mungkin dibatalkan?! Di mana profesionalisme kalian? Di mana kejelasan? Di mana keputusan? Orang tidak punya waktu untuk menunggu lagi. Di mana cinta untuk sepak bola?” cuit Klok.

Baca juga: Marc Klok pertanyakan profesionalisme PSSI terkait Liga 1 2020
Baca juga: Persib tak wajibkan pemain ikuti program latihan mandiri jika jenuh
Baca juga: Bali United kumpulkan pemain untuk memulai latihan bersama


Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar