Urkes ambil DNA keluarga korban Sriwijaya di Pinrang

id Urkes Polres Pinrang, Urkes Polres Parepare, Urusan Kesehatan, ambil sampel DNA, sampel darah, data ante mortem, korban kecelakaan pesawat, Sriwijay

Urkes ambil DNA keluarga korban Sriwijaya di Pinrang

Suasana pengambilan sampel DNA dan darah keluarga Rusni, korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air, SJ-182 di Polsek Suppa, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, Senin (11/1/2020). ANTARA/HO-Polsek Suppa/aa.

Makassar (ANTARA) - Tim Bidang Urusan Kesehatan (Urkes) Polres Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, mengambil sampel asam deoksiribonukleat (DNA) dan darah keluarga korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air.

"Ada tiga orang diambil sampelnya, yakni ayah korban atas nama Muhammmad Ali (51), anak korban Asriandi (21), dan Sriwahyuni (19)," ujar Pejabat sementara (Ps) Kepala Urkes Polres Pinrang Bripka Muzakkir Mustafa ketika dihubungi, Senin.

Sampelnya yang diambil tersebut di Polsek Suppa, kemudian dicocokkan datanya pada antemortem atas nama Rusni (44) korban kecelakaan pesawat Sriwijaya, SJ-182 pada hari Sabtu (9/1).

Baca juga: DVI Polda Sumsel ambil data DNA orang tua korban Sriwijaya Air

Rusni ikut terbang bersama suami Supianto (37) dan anaknya Abida Dania (2) setelah dijemput suaminya dari Pinrang pada tanggal 7 Januari lalu tujuan Pontianak namun transit di Jakarta, kemudian menginap 2 hari menunggu hasil tes usap COVID-19.

"Sampel diambil dari orang tua perempuan (Rusni) orang Pinrang. Sampel dikirim ke Makassar, selanjutnya ke Jakarta," kata Muzakkir.

Untuk sampel yang diambil tim Urkes Polres Pinrang bekerja sama Urkes Polres Parepare, kata dia, yakni lendir bagian dalam mulut dan darah.

"Lendir bagian mulut dan bagian dalam pipi, darah, dan gambar gigi. Sampel ini data antemortem akan dicocokkan nanti dengan korban," ujarnya.

Pengambilan sampel itu atas perintah Bidang Kedokteran Kesehatan (Bidokkes) DVI Polda Sulsel dilaksanakan Urkes Pinrang dan Urkes Parepare.

"Diminta cepat, jadi diperintahkan Urkes Pinrang kerja sama Urkes Parepare segera mengambil sampelnya. Setelah itu dibawa ke Makassar, hasilnya dikirim ke Jakarta," kata Muzakkir.

Baca juga: Identifikasi korban yang butuh waktu

Sebelumnya, Tim DVI Bidang Dokkes Polda Sulsel telah mengambil sampel DNA dan darah untuk kelengkapan data antemorten terhadap Magdalena, ibu korban Ricko Mahullette.

Pengambilan data itu di kompleks Puri Kencana Asri No. 11, Kecamatan Tamalanrea, Kota Makassar, Sulsel.

Begitu pula, ayah korban, Damianus Mahulette, yang membawa istri Ricko, Martasari, juga telah diambil sampel DNA dan darahnya oleh tim DVI di Jakarta.

Tercatat empat korban asal Sulsel dari total 62 orang yang berada dalam pesawat nahas itu jatuh pada hari Sabtu (9/1) di Perairan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Jakarta.

Pewarta : M. Darwin Fatir
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar