Basarnas kumpulkan 324 kantong jenazah korban pesawat SJ-182

id Sriwijaya air sj182, temuan basarnas,Basarnas,Kepulauan Seribu,Sriwijaya Air

Basarnas kumpulkan 324 kantong jenazah korban pesawat SJ-182

Prajurit Kopaska TNI AL mengangkat puing pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 di perairan Pulau Seribu, Jakarta, Rabu (20/1/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) telah mengumpulkan 324 kantong jenazah korban pesawat Sriwijaya Air nomor registrasi PK-CLC SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hingga hari ke-12 pada Rabu (20/1).

Pada Kamis, Basarnas menyerahkan tiga kantong kecil serpihan pesawat dari tim SAR (search and rescue) gabungan TNI AL, setelah cuaca buruk mereda.

"Dengan demikian update terbaru dari data terakhir, bagian tubuh 324, serpihan kecil 67, potongan besar pesawat 55," ujar Direktur Operasi Badan Nasional Pencarian dan Penyelamatan (Basarnas) Brigjen Rasman MS di JICT 2 Jakarta, Kamis.

Selain itu, Rasman mengatakan pencarian bagian tubuh korban, serpihan pesawat, termasuk rekaman suara kokpit dengan penyelaman masih bersifat situasional, menyesuaikan dengan kondisi cuaca.

"Rekan kita di lapangan tidak asal turun, dan kapal kita berlindung di tempat yang aman," ujar Rasman.

Baca juga: Tim DVI identifikasi tiga jenazah korban Sriwijaya Air pada hari ke-12
Baca juga: Basarnas pastikan tanda SOS di Pulau Laki tidak terkait Sriwijaya Air


Mengingat pada Kamis ini merupakan hari ke-13 atau hari terakhir pencarian pesawat SJ-182 sejak perpanjangan masa operasi untuk kedua kalinya, Rasman mengatakan pihaknya masih menunggu keputusan lebih lanjut dari pimpinan.

Pesawat Sriwijaya Air dengan nomor register PK-CLC SJ-182 yang menerbangi rute Jakarta-Pontianak pada Sabtu, 9 Januari 2021, jatuh di wilayah perairan Kepulauan Seribu.

Pesawat Boeing 737-500 yang lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, pada Sabtu (9/1) pukul 14.36 WIB itu menurut data manifes membawa 62 orang yang terdiri atas 50 penumpang dan 12 kru.

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar