Mentan sebut produktivitas padi turun jika subsidi pupuk dicabut

id subsidi pupuk,pupuk subsidi,menteri pertanian,produktivitas padi,komisi IV dpr

Mentan sebut produktivitas padi turun jika subsidi pupuk dicabut

Tangkapan layar - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi IV DPR RI di Jakarta Senin (8/2/2021). ANTARA/Tangkapan layar TV Parlemen/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menyatakan produktivitas padi/gabah akan turun menjadi di bawah lima  ton per hektare, jika kebijakan pupuk bersubsidi dihilangkan dari petani.

Dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi IV DPR RI, Mentan Syahrul menanggapi kritik sejumlah anggota DPR yang mempertanyakan output atau produktivitas pertanian dari kebijakan subsidi pupuk yang telah berjalan sejak 2014.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga sempat mengkritik terkait dana yang telah digelontorkan negara untuk subsidi pupuk mencapai Rp33 triliun, namun tidak sejalan dengan produksi yang dihasilkan.

Baca juga: Presiden singgung "kembalian" subsidi pupuk bagi negara

"Sebelum ada pupuk subsidi hanya 4 ton per hektare. Ini sudah terlalu bagus. Setelah ada pupuk ini pertumbuhannya 5,2 ton per hektare. Jadi apakah ini berhasil atau tidak berhasil dengan pupuk itu, harus dipertimbangkan. Kalau tidak ada pupuk tadi, dia turun di bawah 5 ton. Pasti," kata Mentan Syahrul dalam RDP yang digelar Komisi IV DPR di Jakarta, Senin.

Mentan mencatat bahwa produktivitas padi di Indonesia mencapai 5,2 ton per hektare (ha), jauh lebih tinggi dari negara produsen beras lainnya.

Baca juga: Mentan khawatir pengurangan subsidi pupuk turunkan produktivitas sawah

Berdasarkan data Badan Pangan dan Pertanian Dunia (FAO) tahun 2018, produksi tanaman padi di Thailand hanya 3,09 ton per ha, Filipina 3,97 ton per ha, India 3,88 ton per ha, serta Pakistan 3,84 ton per ha. Di Asia Tenggara, produksi padi Indonesia hanya kalah dengan Vietnam yang mencapai 5,8 ton per ha.

Hasil kajian Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) juga mencatat produktivitas tanpa subsidi pupuk untuk tanaman padi mencapai 4,19 ton per ha atau turun 18,09 persen.

Selain itu potensi penurunan produksi tanpa subsidi untuk padi diperkirakan mencapai sebesar 9,86 juta ton dengan nilai Rp51,79 triliun.

Baca juga: Anggota DPR RI minta kajian mendalam terkait pupuk subsidi

Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar