Wali Kota Bandung prihatin kasus narkoba libatkan Kapolsek Astanaanyar

id Wali Kota Bandung,oded m danial,kapolsek,narkoba,kapolsek astanaanyar

Wali Kota Bandung prihatin kasus narkoba libatkan Kapolsek Astanaanyar

Wali Kota Bandung Oded M Danial. ANTARA/HO-Humas Pemkot Bandung.

Bandung (ANTARA) - Wali Kota Bandung Oded M Danial mengaku prihatin atas adanya kasus dugaan penyalahgunaan narkoba yang melibatkan Kapolsek Astanaanyar yang berada di lingkungan Kota Bandung.

"Tentu saya ikut prihatin, karena ada di wilayah Kota Bandung, dan saya yakin di institusi kepolisian sendiri mereka pasti akan memproses itu," kata Oded di Bandung, Jawa Barat, Kamis.

Oded yakin, pihak Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Jawa Barat akan mengusut tuntas kasus yang melibatkan Kompol YP sebagai Kapolsek Astanaanyar sesuai dengan perundang-undangan.

Baca juga: Pimpinan DPR minta kasus Kompol Yuni diusut tuntas
Baca juga: Polisi masih dalami peran Kompol Yuni di kasus penyalahgunaan narkoba
Baca juga: Polda Jabar tunjuk Kapolsek Cinambo gantikan Kapolsek Astanaanyar


Menurut Oded, bukan hanya di unsur kepolisian namun seluruh pihak perlu untuk menjauhi barang terlarang itu. Karena narkoba, kata dia, merupakan barang yang berbahaya dan dapat merusak.

"Jangan main-main dengan narkoba itu, karena merupakan bahaya laten yang paling utama dan bisa menghancurkan generasi kita," kata Oded.

Kini Kompol YP telah dicopot dari jabatannya sebagai Kapolsek Astanaanyar. Polisi wanita berpangkat perwira menengah itu kini dimutasikan ke Yanma Polda Jawa Barat dalam rangka pemeriksaan Propam.

Keputusan itu tertuang dalam Surat Telegram Kapolda Jawa Barat Nomor ST/267/II/KEP/2021 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Dalam Jabatan di Lingkungan Polda Jawa Barat.

Selain Kompol YP, ada belasan anggota polisi lainnya yang juga diduga terlibat dengan kasus penyalahgunaan narkoba itu. Namun, baik Kompol YP maupun belasan anggotanya terancam sanksi hingga pemecatan dari kepolisian.

Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar