PMI Tulungagung operasikan perangkat transfusi plasma darah konvalesen

id donor plasma konvalesen,PMI Tulungagung, donor darah,penyintas COVID-19

PMI Tulungagung operasikan perangkat transfusi plasma darah konvalesen

Petugas mengoperasikan unit perangkat Apherisis Haemonetics untuk mengambil plasma darah penyintas. (ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko)

Tulungagung, Jatim (ANTARA) - UDD PMI Tulungagung, Jawa Timur, Rabu, mulai mengoperasikan unit perangkat Apherisis untuk mentransfusi plasma konvalesen dari pendonor yang berstatus penyintas COVID-19.

Total ada empat penyintas COVID-19 yang mendonorkan plasma konvalesennya di PMI Tulungagung. Salah satunya adalah Ahmad Syamsuri (53), pendidik di SMPN 5 Tulungagung yang terpapar COVID-19 pada awal Januari 2021.

Ahmad Syamsuri merupakan penyintas ketiga yang menjalani transfusi perdana pengoperasian unit Apherisis Haemonetics yang barusan didatangkan RSUD dr. Iskak Tulungagung dan dipinjampakaikan di UDD PMI Tulungagung untuk melayani penyintas COVID-19 yang ingin mendonotkan plasma konvalesennya untuk penderita COVID-19 yang membutuhkan.

"Saya berharap kepada teman-teman penyintas lain untuk mendonorkan plasmanya demi membantu saudara-saudara kita yang sedang membutuhkan," kata Syamsuri saat dikonfirmasi awak media di sela proses transfusi plasma konvalesen.

Baca juga: PMI Lampung: Sudah empat penyitas COVID-19 donor plasma konvalesen

Baca juga: PMI kekurangan plasma konvalesen untuk golongan darah AB


Ia mengaku tidak berdebar saat menjalani proses transfusi karena sudah terbiasa mendonorkan darahnya di PMI, sehingga begitu ada peluang donor plasma, ia tak berfikir panjang untuk ikut menjadi pendonor.

Apalagi setelah proses skrining, pemeriksaan sel darah dan dites kadar antibodi dalam darahnya, Syamsuri dinyatakan memenuhi syarat.

"Kami diberi rezeki oleh Allah SWT berupa (sakit) COVID-19 ini dan sembuh. Sekarang kesempatan kami untuk membantu pasien COVId-19 yang lain," katanya.
Petugas mengoperasikan unit perangkat Apherisis Haemonetics untuk mengambil plasma darah penyintas COVID-19 di UDD PMI Tulungagung, Tulungagung, Jawa Timur, Rabu (3/3/2021). Penyediaan sarana apherisis donor plasma itu untuk memenuhi tingginya kebutuhan plasma darah bagi penderita COVID-19 yang mengalami kedaruratan medis di ruang-ruang perawatan isolasi rumah sakit di daerah itu maupun daerah lainnya. ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko (ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko)

Kepala UDD PMI Tulungagung, dr. Rukmi menjelaskan, perangkat Ampherisis untuk transfusi plasma konvalesen dari pendonor itu merupakan perangkat hasil pengadaan RSUD dr. Iskak yang ditempatkan di PMI Tulungagung untuk melayani pendonor plasma konvalesen.

"Perangkat Ampherisis ini mulai kami operasionalkan kemarin," ujarnya.

Dengan mesin donor plasma ini, diharapkan permintaan plasma dari penyintas COVID-19 bisa dipenuhi. Sebab selama ini Rukmi mengarahkan warga yang mencari plasma COVID-19 ke PMI Kediri, Surabaya, Gresik dan Sidoarjo.

Stok plasma dari para penyintas ini akan diutamakan untuk warga Tulungagung. "Asal stok kita berlebih, pasti juga melayani permintaan dari luar daerah," sambung Rukmi.

Satu mesin donor plasma ini melayani lima pendonor per hari. Warga yang lolos skrining akan menjalani proses donor selama kurang lebih satu jam.

Penyintas bisa mendonorkan plasmanya lagi setelah berselang dua pekan. Setiap penyintas bisa tiga kali mendonorkan plasmanya.

Sejak mulai dioperasionalkannya perangkat Amphepiris ini, setidaknya sudah sembilan penyintas COVID-19 yang berinisiatif mendonorkan plasma konvalesennya.

Namun dari jumlah itu, hanya empat yang akhirnya dinyatakan lolos dan memenuhi syarat untuk diambil plasma konvalesennya. (*)

Baca juga: Eijkman: Pemberian plasma konvalesen harus sedini mungkin

Baca juga: Doni Monardo ambil bagian sebagai pendonor plasma konvalesen

Pewarta : Destyan H. Sujarwoko
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar