Untuk ekspor, KKP: Semua tangkapan ikan nelayan harus dapat ditelusuri

id ekspor ikan,tangkapan nelayan,ikan nelayan,kementerian kelautan dan perikanan

Untuk ekspor, KKP: Semua tangkapan ikan nelayan harus dapat ditelusuri

Ilustrasi - Nelayan membongkar muat dan menata ikan hasil tangkapan di Pelabuhan Pendaratan Ikan (PPI) Samudera, Banda Aceh, Aceh, Sabtu (4/1/2020). (Antara Aceh/Irwansyah Putra)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menginginkan semua tangkapan ikan nelayan dapat ditelusuri asalnya dan cara penangkapannya sehingga akan memperlancar ekspor produk perikanan ke berbagai negara.

"Kami ingin semua ikan yang didaratkan bisa ditelusuri, di mana ditangkap, dengan alat tangkap apa, dengan kapal apa dan siapa yang menangkap. Ini adalah permintaan dan ketentuan-ketentuan yang harus kita akomodir apabila ikan kita ingin diekspor ke luar negeri," kata Plt Dirjen Perikanan Tangkap KKP Muhammad Zaini, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat.

Terkait dengan ketertetelusuran ikan hasil tangkapan, Zaini menyebutkan lembar awal sebagai dasar penerbitan Sertifikat Hasil Tangkap Ikan (SHTI) terhadap setiap kapal perikanan yang pertama kali mendarat hasil tangkapan ikan harus memperhatikan data bongkaran ikan dan logbook penangkapan ikan.

Kemudian, lanjutnya, harus pula memperhatikan hasil pemeriksaan atau pengawasan kapal penangkapan ikan serta daftar kapal pada Regional Fisheries Management Organization (RFMO).

Baca juga: Agar bisa ekspor, AS berikan asistensi ketelusuran produk ikan RI

Disebutkan KKP tengah mengembangkan integrasi Sistem Telusur Dan Logistik Ikan Nasional (Stelina) sebagai implementasi PP Nomor 27 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang Kelautan dan Perikanan, aturan turunan Undang-Undang Cipta Kerja.

Melalui sistem ini, Ditjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) ingin menjaga daya saing produk perikanan Indonesia di pasar domestik dan pasar global.

Dirjen PSDKP Artati Widiarti memaparkan Stelina merupakan dashboard informasi yang memuat neraca ikan, ketertelusuran dan keamanan pangan. Selain itu Stelina juga menjadi instrumen pemantauan impor perikanan sekaligus memuat informasi syarat ekspor ke negara-negara Uni Eropa.

"Stelina kalau bisa terimplementasi dengan baik, kita akan dapat data neraca ikan di beberapa tempat, asal-usul bahan baku akan tercatat dengan baik. Dalam waktu dekat kalau kita laksanakan bisa kita selamatkan nilai ekspor 600 juta dolar AS ke Amerika Serikat," kata Artati Widiarti.

Baca juga: APRI bantu ketelusuran rantai pasok perikanan bagi nelayan rajungan

Artati menambahkan nilai ekspor tersebut merupakan estimasi dari produk perikanan yang bisa ditolak oleh negara tujuan ekspor.

Dikatakannya, Stelina dirancang mewadahi beberapa sistem yang ada di lingkungan KKP sehingga terintegrasi sistem ketertelusuran dari hulu sampai hilir baik ketertelusuran internal maupun eksternal.

"Karena terkoneksi dengan semua sistem informasi rantai pasok dan ketertelusuran, Stelina mencatat secara elektronik mulai dari penangkapan, budi daya, pemasok, distribusi, pengolahan sampai ke pemasaran," urainya.

Selain berfungsi untuk ketertelusuran, Artati menyebutkan  dengan Stelina KKP akan menjadi lebih kuat dalam pengendalian impor komoditas perikanan. Jika semula dilaksanakan menggunakan rekomendasi, pemberian izin impor nantinya akan menggunakan neraca komoditas perikanan.

Baca juga: KKP dorong Unit Pengolah Ikan tingkatkan jumlah negara sasaran ekspor

Pewarta : M Razi Rahman
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar