Nakhoda kapal kucing-kucingan dengan petugas Dermaga 16 Ilir Palembang

id Dermaga 16 ilir palembang, kucing-kucingan mudik,Larangan mudik,Posko pengawas dermaga,Mudik palembang, pasar 16 ilir palembang

Nakhoda kapal kucing-kucingan dengan petugas Dermaga 16 Ilir Palembang

Garis pembatas terminal keberangkatan Dermaga 16 Ilir Palembang diduga dirusak oknum nakhoda kapal dan calo, Sabtu (8/5/2021) (ANTARA/Aziz Munajar/21)

Palembang (ANTARA) - Nakhoda kapal getek di Dermaga 16 Ilir Palembang, Sumatera Selatan 'kucing-kucingan' dengan petugas posko pengawas lalu lintas warga demi bisa mengangkut penumpang meski telah dilarang bersandar selama larangan mudik 6-17 Mei 2021.

Nakhoda kapal bersama calo kapal merusak garis polisi yang terpasang di semua terminal kedatangan dan keberangkatan, agar penumpang tetap dapat masuk ke kapal.

Kepala UPTD Dermaga 16 Ilir Palembang Muhammad Junaidi, Sabtu, mengatakan garis polisi tersebut berfungsi mencegah orang masuk ke terminal selama momen larangan mudik Lebaran 2021 ini.

"Sudah beberapa kali kami ganti garis itu, tapi masih saja dirusak dan pelakunya belum tertangkap," ujarnya.

Junaidi mengungkapkan sejumlah nakhoda kapal cepat pengangkut penumpang memang masih nekat bersandar di Dermaga 16 Ilir Palembang, meski sudah diingatkan agar tidak beroperasi sementara waktu di dermaga tersebut.

Para petugas, menurutnya, sudah rutin berpatroli dan mengusir kapal penumpang agar keluar dari Dermaga 16 Ilir, namun kapal-kapal yang diusir itu hanya keluar sebentar dan kembali lagi saat petugas beristirahat.

Tindakan 'kucing-kucingan' tersebut terjadi sejak hari kedua momen larangan mudik, namun Junaidi menyebut para penumpang yang diangkut oleh kapal-kapal itu kebanyakan dari warga wilayah perairan Kabupaten Banyuasin yang rutin berbelanja di Kota Palembang.

"Walau bukan pemudik tapi kami tetap mengawasi orang-orang di dermaga, karena yang diawasi itu lalu lintas keluar masuk manusianya," katanya pula.

Posko pengawas Dermaga 16 Ilir sempat mengamankan dua kapal pengangkut penumpang yang mengaku hanya ingin berbelanja di Pasar 16 Palembang, kemudian petugas memeriksa belasan penumpang itu dengan rapid test antigen dan hasilnya negatif.

Selanjutnya para penumpang dilepas ke daerah asal.

Junaidi menjelaskan total penumpang yang datang dan berangkat di Dermaga 16 Ilir Palembang pada hari normal mencapai 1.000 orang per hari, namun selama larangan mudik jumlahnya turun drastis.

"Dari jumlah yang turun itu yang lolos pengawasan mungkin 25 persen, selebihnya bisa kami cegat," kata dia lagi.

Pihaknya meminta kapal penumpang agar mematuhi larangan mudik dan mengimbau kapal-kapal barang yang memang masih diizinkan beroperasi agar tidak menyelundupkan pemudik demi menghindari petugas.
Baca juga: Menhub: Palembang jadi contoh integrasi moda transportasi

Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar