Menperin: Industri furnitur terus menggeliat, ekspor naik

id Sidoarjo, Menperin, industri manufaktur

Menperin: Industri furnitur terus menggeliat, ekspor naik

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat meninjau industri manufaktur di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (25/5/2021). ANTARA/Indra Setiawan.

Sidoarjo (ANTARA) - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan industri furnitur terus menggeliat di tengah pandemi COVID-19 sekarang ini, sehingga akan terus mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah.

"Ekspor produk furnitur tahun 2020 mengalami peningkatan dengan nilai 1,91 miliar dolar AS atau meningkat 7,6 persen dari tahun 2019 senilai 1,77 miliar dolar Amerika," kata Menperin saat peresmian PT Woodone Integra Indonesia di Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa.

Ia mengatakan, dari jumlah tersebut, Indonesia berada di deretan eksportir produk-produk furnitur besar selain China, Jerman, Polandia, Italia, dan Vietnam.

"Negara-negara tujuan ekspor terbesar furnitur Indonesia tahun 2020 adalah AS, Jepang, Belanda, Belgia, dan Jerman," ujarnya.

Ia menjelaskan, pada ekspor produk woodworking, khususnya pintu, pada 2019 Indonesia juga masih berada pada deretan eksportir terbesar dunia seperti China, Kanada, Polandia, Brasil, dan Jerman.

"Pada tahun 2020, Indonesia berada di urutan enam besar pengekspor pintu dengan negara tujuan ekspor Inggris, Amerika Serikat, Belanda, Australia, dan Afrika Selatan," tukasnya.

Industri agro, kata dia, merupakan subsektor industri pengolahan nonmigas yang mempunyai kontribusi terbesar terhadap PDB industri pengolahan nonmigas yang pada triwulan I 2021 mencapai 50,78 persen.

"Kontribusi masing-masing jenis industri dalam subsektor industri agro adalah industri makanan dan minuman 37,98 persen, industri pengolahan tembakau 4,91 persen, industri kertas dan barang dari kertas 3,83 persen, serta industri kayu, barang dari kayu, rotan dan furnitur 2,60 persen," ujarnya.

Ia mengakui, pada masa pandemi COVID-19, pertumbuhan industri furnitur sampai triwulan I 2020 sempat mengalami kontraksi yang cukup besar yaitu 7,28 persen.

"Sementara pada triwulan I tahun 2021 industri furnitur telah bangkit dan tumbuh positif sebesar 8,04 persen," katanya.

Untuk industri woodworking pada 2020 mengalami kontraksi sebesar 5,85 persen dibanding tahun sebelumnya.

Sumber bahan baku industri furnitur dan woodworking terutama berasal dari hutan produksi yang memiliki luas 68,8 juta ha (data KLHK, 2018).

Iklim tropis Indonesia juga sangat menguntungkan, berbagai jenis pohon dapat tumbuh dengan cepat.

"Kemudian, Indonesia merupakan penghasil 80 persen bahan baku rotan dunia, dimana daerah penghasil rotan di Indonesia terutama di Kalimantan, Sulawesi, dan Sumatera," ujarnya.

Baca juga: Menperin: Industri manufaktur makin percaya diri dan optimis
Baca juga: Kemenkeu: PMI Manufaktur global dan RI tinggi, cermin perbaikan bisnis
Baca juga: PMI manufaktur RI terus naik, Menperin: Pelaku industri mulai bangkit

Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar