Pemprov Bali tanggapi berita tukang jahit meninggal usai divaksin

id pemprov bali ,vaksinasi COVID-19,tukang jahit meninggal

Pemprov Bali tanggapi berita tukang jahit meninggal usai divaksin

Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik (Diskominfos) Provinsi Bali Gede Pramana. ANTARA/HO-Pemprov Bali

Denpasar (ANTARA) - Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik (Diskominfos) Provinsi Bali Gede Pramana menanggapi pemberitaan di sejumlah media yang menyampaikan Abdullah Malanua (44) seorang tukang jahit di Kota Denpasar yang meninggal dunia usai divaksin COVID-19.

"Sangat disayangkan banyak sekali pemberitaan yang mengatakan bahwa ada korban meninggal akibat vaksin, padahal belum ada penjelasan resmi dari pihak yang berkompeten tentang itu namun sudah diberitakan orang tersebut meninggal karena vaksin," kata Gede Pramana dalam keterangan persnya di Denpasar, Rabu.

Oleh karena itu, dia meminta agar awak media lebih cermat dalam pemberitaan dan membantu mengedukasi masyarakat melalui berita yang berasal dari sumber dan data yang dapat dipercaya.

Pemerintah, beserta stakeholder terkait, lanjut Pramana, terus berupaya keras mengupayakan ketersediaan vaksin yang aman di tengah masyarakat sebagai salah satu cara untuk keluar dari pandemi disamping penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Baca juga: Jubir Muna Barat sebut guru meninggal usai divaksin tak komorbid
Baca juga: Komnas KIPI: 30 agenda sidang kasus imunisasi dimenangkan negara


Menurut dia, dengan adanya pemberitaan negatif terkait vaksin tanpa didukung dengan data serta dari sumber yang akurat dapat menimbulkan keresahan di masyarakat

Pejabat kelahiran Wangaya Kelod, Denpasar, ini juga meminta masyarakat agar selalu mencari informasi, baik itu terkait COVID-19, maupun vaksinasi dari situs-situs resmi yang disediakan oleh pemerintah sehingga informasi yang didapatkan akurat dan dapat dipertanggungjawabkan.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr Ketut Suarjaya juga sangat menyayangkan beredarnya pemberitaan yang mengatakan ada korban meninggal akibat vaksin COVID-19 tanpa berdasarkan data ataupun informasi yang akurat.

Kadinkes pun merilis hasil autopsi verbal kronologis dari Bapak Abdullah Malanua (44) yang diberitakan meninggal setelah mendapatkan vaksinasi AstraZeneca.

Baca juga: Cek Fakta: WHO sebut setiap 377 dari 100 ribu orang meninggal setelah divaksin?
Baca juga: Satgas COVID-19: 27 kasus kematian bukan karena vaksin


Dia menyampaikan korban yang berprofesi sebagai tukang jahit ini sudah sakit kurang lebih dari seminggu yang lalu dan hanya istirahat di kamar, jarang keluar apalagi bekerja.

Sakit yang dikeluhkan adalah sakit kepala yang terus-menerus bahkan terkadang almarhum sampai muntah-muntah, dan berkeringat dingin. "Almarhum juga dikatakan memang memiliki riwayat penyakit tekanan darah tinggi, diabetes dan kolesterol," katanya.

Pada saat almarhum ikut vaksin, semua proses skrining dan lain sebagainya sudah dilakukan dan kondisi saat itu memungkinkan untuk mendapatkan vaksin. Kemudian dua hari setelah vaksin Abdullah ditemukan meninggal.

"Kita tidak bisa menyimpulkan yang bersangkutan meninggal karena vaksin. Setelah vaksin ada observasi dan baik-baik saja. Jadi jangan sedikit-sedikit ada orang meninggal dikaitkan dengan COVID atau ada yang meninggal setelah beberapa harinya mendapatkan vaksin dikaitkan meninggal karena vaksin," ucapnya.

Suarjaya mengajak untuk mencari dulu data yang akurat dari orang yang kompeten sebelum kita memberitakan ke tengah masyarakat, dengan demikian informasi tidak bias dan timbul rasa khawatir dari masyarakat untuk mengikuti vaksinasi.

Baca juga: Komnas KIPI: Uji sterilitas dan toksisitas vaksin jadi standar dunia
Baca juga: Komnas KIPI: 27 laporan kematian tidak terkait vaksin Sinovac


 

Pewarta : Ni Luh Rhismawati
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar