Satgas: 1,2 juta warga Bali telah divaksinasi COVID-19 dosis pertama

id vaksinasi COVID-19,pemprov bali,COVID-19,sekda bali

Satgas: 1,2 juta warga Bali telah divaksinasi COVID-19 dosis pertama

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra. ANTARA/HO-Pemprov Bali/pri.

Denpasar (ANTARA) - Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali mencatat hingga saat ini sebanyak 1.260.613 warga di Pulau Dewata itu sudah menerima vaksinasi COVID-19 dosis pertama.

"Total vaksin yang terdistribusi ke Bali sebanyak 2.684.740 dosis. Masyarakat yang telah memperoleh vaksin dosis pertama sebanyak 1.260.613 orang dan vaksin dosis kedua sebanyak 587.269 orang," kata Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra di Denpasar, Jumat.

Ia menjelaskan bahwa sisa stok vaksin COVID-19 di Pulau Dewata sampai saat ini sebanyak 836.858 dosis.

"Untuk mempercepat penanganan pandemi, pemerintah memang telah melakukan upaya vaksinasi kepada masyarakat. Sasaran vaksinasi yang telah terlayani adalah SDM kesehatan, petugas pelayanan publik dan lansia," ucap pria yang juga Sekda Provinsi Bali itu.

Terkait dengan perkembangan kasus COVID-19 di Provinsi Bali, jumlah kasus positif COVID-19 yang terkonfirmasi sampai dengan Jumat (28/5) sebanyak 47.124 orang.

Hingga saat ini yang sudah sembuh secara kumulatif sebanyak 44.912 orang (95,31 persen) dan yang meninggal dunia karena COVID-19 sebanyak 1.495 orang (3,17 persen). "Untuk kasus aktif per hari ini (Jumat, 28/5) ada 717 orang (1,52 persen)," ucapnya.

Dewa Indra menambahkan, pemerintah daerah setempat juga mengantisipasi mobilitas warga pada saat arus balik Lebaran. Langkah pengendalian dilakukan salah satunya dengan memperbanyak rapid test antigen secara acak.

Selain itu, masyarakat Bali juga diharapkan selalu disiplin melaksanakan 6M, yakni memakai masker standar dengan benar, menjaga jarak, mencuci tangan, mengurangi bepergian, meningkatkan imun, dan menaati aturan.

"Kami imbau masyarakat untuk tidak berkerumun, dan membatasi kegiatan sosial sesuai dengan aturan yang berlaku," ujar Dewa Indra.

Untuk mencegah penyebaran COVID-19, lanjut dia, Gubernur Bali Wayan Koster sebelumnya juga telah menerbitkan Surat Edaran Nomor 07 Tahun 2021 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Berbasis Desa/ Kelurahan dalam Tatanan Kehidupan Era Baru di Provinsi Bali.

Pewarta : Ni Luh Rhismawati
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar