Jakpro pastikan koordinat rangka atap utama JIS sebelum naik

id JIS,Jakarta International Stadium,rangka atap JIS,Jakpro

Jakpro pastikan koordinat rangka atap utama JIS sebelum naik

Manajer Konstruksi JIS M Rizki Fauzi Sentosa saat meninjau konstruksi rangka atap utama Stadion Internasional Jakarta (Jakarta International Stadium), Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (8/6/2021). ANTARA/Abdu Faisal.

Jakarta (ANTARA) - Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Provinsi DKI Jakarta PT Jakarta Propertindo (Jakpro) memastikan koordinat ujung titik masing-masing rangka atap utama (main truss) ketika ditegangkan (stressing) di dasar stadion Internasional Jakarta (Jakarta International Stadium/ JIS) sebelum dinaikkan.

Manajer Konstruksi JIS M Rizki Fauzi mengatakan kepastian koordinat diukur sejak dini agar pemasangan rangka atap tidak meleset dari desain yang direncanakan ketika atap sudah diangkat nantinya.

"Sampai saat ini, kami sudah sampai titik (T). Sejak minggu lalu proses penegangan beton (stressing) sudah dimulai dari T1, T2, T3, dan T4 dengan kekuatan MPa (Megapascal) yang sudah didesain," kata Rizki saat ditemui ANTARA di Jakarta, Selasa.

Saat ini, material rangka atap sudah dirakit semua di dasar stadion dan siap diangkat. Seluruh material rangka atap ditopang oleh perancah (scaffolding) atau struktur penopang sementara (temporary support) yang terdapat di lokasi.

Ketika proses penegangan (stressing) berjalan, ada pengangkatan ujung-ujung bagian rangka atap setinggi lima sentimeter untuk mempermudah pekerjaan dan keamanan proses tersebut.

Baca juga: Lapangan latih Jakarta International Stadium bisa digunakan Juli

Hal itu, lanjut Rizki, bertujuan agar keamanan masing-masing struktur penopang sementara (temporary support) untuk menopang material rangka atap tersebut pun harus dicek pula.

"Kami harus meyakinkan temporary support-nya itu kuat untuk menopang beban tersebut. Sebab, di lain sisi, ujung-ujungnya (corner) atap ini sudah diangkat, maka end ball-nya akan naik lima sentimeter. Setelah itu, harus dicek pula koordinat sebelum penegangan dan sesudah penegangan," kata Rizki.

Rizki mengatakan rentang rangka atap utama memiliki panjang 269 meter. Masing-masing ujungnya dikaitkan dengan untaian kabel baja yang saat ini posisinya masih renggang (pre-stressed), tapi ketika proses penegangan beton nanti akan menjadi kaku (stressed).
Manajer Konstruksi JIS M Rizki Fauzi Sentosa menjelaskan proses pekerjaan atap Stadion Internasional Jakarta (Jakarta International Stadium), Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (8/6/2021). ANTARA/Abdu Faisal


Fungsi kabel tersebut, kata Rizki, adalah untuk mengampu atau menopang di bawah struktur atapnya.

Kabel-kabel baja itu melalui empat titik lubang-lubang di empat buah rumah kabel yang berfungsi sebagai tendon di bawah rangka atap. Dua titik posisinya di atas dan dua titik lainnya di bawah rumah kabel tersebut.

Baca juga: JIS akan dilengkapi fasilitas bagi pesepeda

"Jadi proses stressing-nya itu dua di atas dulu selesai stressing. Baru yang bawah dua titik lagi. Jadi, enggak bisa berbarengan dilakukan stressing. Karena MPa-nya sudah diatur," kata Rizki.

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar