Hari ke 10 PPKM Darurat, ada penurunan mobilitas di 3 provinsi

id mobilitas masyarakat, mobilitas warga, penurunan mobilitas, target penurunan mobilitas, dedy permadi, ppkm darurat

Hari ke 10 PPKM Darurat, ada penurunan mobilitas di 3 provinsi

Foto udara suasana mobilitas kendaraan di ruas Jalan Tol Semarang-Solo di Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Selasa (13/7/2021). Polda Jawa Tengah berencana menutup seluruh pintu keluar tol di wilayah Jawa Tengah pada Jumat (16/7) - Kamis (22/7) guna membatasi berbagai aktivitas maupun mobilitas masyarakat berkaitan dengan pelaksanaan PPKM Darurat Jawa-Bali sebagai upaya mendukung program pemerintah dalam mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO/Aji Styawan/aww.

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Dedy Permadi menyebut terjadi penurunan mobilitas di tiga provinsi, yakni DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten dalam pelaksanaan PPKM Darurat Jawa-Bali hingga hari ke 10 (Selasa/12 Juli 2021).

"Pada hari ke 10 pelaksanaan PPKM Darurat Jawa-Bali, hampir seluruh wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten mengalami perbaikan dalam penurunan mobilitas masyarakat," katanya dalam keterangan pers harian PPKM Darurat, Rabu.

Dedy merinci penurunan mobilitas di DKI Jakarta mencapai 21,3 persen, terkecuali wilayah Jakarta Timur yang masih cukup padat. Sementara itu, penurunan mobilitas juga tercatat di Jawa Barat meski masih ada pergerakan yang cukup tinggi di wilayah Pantai Utara (Pantura).

Koordinator PPKM Darurat Jawa-Bali Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, lanjut Dedy, menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada pemerintah daerah, TNI, Polri, Satpol PP dan masyarakat yang taat dan patuh pada aturan PPKM Darurat.

"Koordinator PPKM Darurat mengimbau agar seluruh pihak terus bekerja untuk menekan mobilitas masyarakat hingga minus 30 persen dan pada akhirnya mencapai minus 50 persen," katanya.

Dedy menegaskan, penurunan mobilitas dilakukan guna menghambat penyebaran virus COVID-19 dengan signifikan.

"Dengan demikian, penurunan mobilitas masyarakat adalah agenda yang betul-betul menjadi prioritas saat ini," katanya.

Baca juga: Mobilitas warga di Kota Malang masih tinggi saat PPKM Darurat

Baca juga: Hingga 13 Juli, Indonesia terima 137,6 juta vaksin dari 4 produsen


 

Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar