18,8 juta penerima Kartu Sembako terima tambahan bantuan dua bulan

id Mensos risma, kemensos, kartu sembako, bpnt,Bansos cair

18,8 juta penerima Kartu Sembako terima tambahan bantuan dua bulan

Warga yang merupakan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) membeli sembako menggunakan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) di Kube E-Warong Keluarga Sejahtera, Kecamatan Kemiling, Bandar Lampung, Lampung, Rabu (4/11/2020). ANTARA FOTO/Ardiansyah/aww.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Tri Rismaharini mengatakan 18,8 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Kartu Sembako/ Bantuan Pangan Non-Tunai akan menerima tambahan bantuan untuk dua bulan, senilai Rp200.000 per bulan per KPM.

"Bantuan peserta BPNT 18,8 juta akan ditambah dua bulan, jadi totalnya seolah-olah mendapatkan 14 bulan," kata Risma dalam konferensi pers daring di Jakarta, Sabtu.

Risma mengatakan bansos tersebut akan diterima KPM Kartu Sembako/BPNT pada bulan Juli dan Agustus. Kini, pihaknya tengah memproses pencairan tersebut.

Baca juga: Sri Mulyani: Dana PKH dan Kartu Sembako cair untuk 3 bulan di Juli ini
Baca juga: Mensos Risma jelaskan rincian tiga program bansos


Dia pun mengatakan pencairan Kartu Sembako/BPNT masih berlangsung, lantaran mencocokkan penerima dengan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS), ataupun untuk mengubah data tersebut.

"Karena ada proses yang menggantikan yang meninggal, dan sebagainya, sehingga kami harus mengganti data baru yang kemudian disampaikan ke bank sebagai penyalur," ujar dia.

Selain itu, Kementerian Sosial perlu memverifikasi aduan para KPM yang mengaku belum menerima bansos selama masa penyaluran berlangsung.

Adapun masalah terhentinya penyaluran bansos tersebut, lantaran KPM pindah domisili namun tidak lapor pada Ketua Rukun Tetangga, hingga data penerima ganda.

Baca juga: Indef minta pemerintah dorong konsumsi lewat perluasan bansos
Baca juga: Ekonom minta pemerintah tingkatkan anggaran dan penerima bansos
Baca juga: Indef nilai bantuan sembako senilai Rp200.000 per bulan masih kurang

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar