Lima daerah duduki angka kasus DBD tertinggi pada Juni 2021

id DBD, kasus 2021, lonjakan DBD,kemenkes,pekan ke-25,Juni,Didik Budijanto

Lima daerah duduki angka kasus DBD tertinggi pada Juni 2021

Infografis kasus DBD di Indonesia hingga pekan ke-25 Tahun 2021. ANTARA/HO-Humas Kemenkes/pri.

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak lima kota/kabupaten di Indonesia mendominasi angka kasus penyakit demam berdarah dengue (DBD) tertinggi pada pekan ke-25 Juni 2021, kata seorang pejabat di lingkungan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Yang jelas memang ada peningkatan DBD atau juga ada penurunan di daerah lain. Tapi biasanya siklusnya itu turun, kemudian nanti naik lagi pada November, Desember, dan puncaknya biasanya pada bulan Maret atau April," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonosis Kemenkes Didik Budijanto saat dikonfirmasi ANTARA melalui sambungan telepon, di Jakarta, Kamis.

Ia mengemukakan Kota Bekasi, Jawa Barat, menduduki peringkat pertama kasus DBD sebanyak 796 kasus berdasarkan laporan Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonosis Kemenkes pada pembaruan data terakhir di laman resmi Facebook P2PTVZ Kemenkes.

Kemudian, Kabupaten Buleleng (Bali) menempati posisi kedua sebanyak 770 kasus, di posisi ketiga Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur sebanyak 511 kasus, Karawang, Jawa Barat di posisi empat sebanyak 494 kasus, dan Kota Jakarta Timur, DKI Jakarta di posisi lima sebanyak 464 kasus.

Menurut Didik Budijanto kasus DBD hingga pekan ke-25 mencapai 19.156 kasus yang dilaporkan 405 dari total 477 kabupaten/kota di Indonesia. Sebanyak 160 pasien di antaranya dilaporkan meninggal dunia.

Ia menambahkan terdapat penambahan kasus sebanyak 1.406 pasien dengan penambahan jumlah kematian DBD sebanyak empat kematian dari Kabupaten Timor Tengah Utara satu kasus, Kabupaten Ende satu kasus, Kabupaten Rote Ndao satu kasus dan Kabupaten Sumba Barat Daya satu kasus.

"Jumlah kabupaten/ kota terjangkit 405 di 33 provinsi," katanya.

Proporsi pasien didominasi kelompok usia 15-44 tahun sebanyak 38 persen dan 5-14 tahun mencapai 37,39 persen.

Sementara pada periode yang sama 2020, angka kasus yang dilaporkan mencapai 108.303 kasus. Sebanyak 747 di antaranya meninggal.

Data statistik Dirjen P2PTVZ Kemenkes menyebutkan lonjakan DBD pada 2021 berlangsung pada pekan ke-21 mencapai 3.469 kasus dan melandai di pekan ke-23.

Ia mengatakan Kemenkes sudah menyelesaikan finalisasi dua dokumen penting Strategi Nasional Pengendalian Dengue yang akan diluncurkan pada Jumat (30/7).

"Dalam Strategi Nasional itu ada enam strategi, salah satunya adalah penguatan komitmen untuk pemerintah pusat, daerah dan juga para pemangku kepentingan, para mitra dalam upaya pengendalian vektor, peningkatan kapasitas surveilens dan tata kelola deteksi dini," katanya.

Pihaknya terus berupaya meningkatkan kesadaran masyarakat untuk berperan sebagai juru pemantau jentik (Jumantik).

"Masyarakat bisa menuntut implementasi gerakan 1 rumah 1 jumantik atau kebersihan daerah. Strategi ini diharapakan ada semacam aturan-aturan. Apakah itu peraturan gubernur atau peraturan desa," demikian Didik Budijanto.

Baca juga: Ini strategi Kemenkes tekan kasus dengue hingga 2030

Baca juga: Kasus DBD di Kabupaten Bekasi kuartal I 2021 turun 44 persen

Baca juga: Bupati Sleman luncurkan program "Si Wolly Nyaman" kendalikan kasus DBD

Baca juga: Di tengah pandemi, warga Sulsel diingatkan hidup sehat cegah DBD


 

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar