Megawati minta kepastian tata ruang berdasarkan koridor strategis

id Megawati Soekarnoputri, PDIP, Hasto Kristiyanto, tata ruang, pembangunan Indonesia

Megawati minta kepastian tata ruang berdasarkan koridor strategis

Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto dalam webinar "Antisipasi Dampak Ekonomi Terhadap 8 juta Tenaga Kerja Industri Jasa Konstruksi dan Jasa Pendukung Pada Masa COVID-19" yang digelar DPP PDIP, Jumat (6/8/2021). (ANTARA/HO-PDIP)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri meminta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono untuk memastikan tata ruang pembangunan Indonesia berdasarkan koridor strategis.

Pesan Megawati itu disampaikan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto kepada Basuki, dalam webinar "Antisipasi Dampak Ekonomi Terhadap 8 juta Tenaga Kerja Industri Jasa Konstruksi dan Jasa Pendukung Pada Masa COVID-19" yang digelar DPP PDIP, Jumat.

Di acara itu, selain Hasto dan Basuki, hadir Ketua DPP PDIP Bidang Industri, Tenaga Kerja dan Jaminan Sosial, Nusyirwan Soedjono, Ketua OJK Wimboh Santoso, Wadirut Bank Mandiri Alexandra Askandar, Dirut Waskita Karya Destiawan Soewardjono; dan Dirut PT Jaya Konstruksi Sutopo Kristanto. Pesertanya adalah ratusan kepala daerah serta pengurus PDIP seluruh Indonesia.

Hasto mengaku melaporkan acara itu kepada Megawati, dan sang presiden RI Kelima langsung menitipkan salam sekaligus pesannya.

"Bu Megawati menyampaikan salam dan mengingatkan tak hentinya agar Kementerian PUPR terus mendorong kebijakan tata ruang, pastikan seluruh upaya pembangunan Indonesia Raya didasarkan koridor strategis," kata Hasto menyampaikan pesan dari Megawati.

Menurut dia, pada 1958, Proklamator dan Presiden RI Pertama Soekarno menetapkan berbagai bentuk koridor strategis.

Baca juga: Megawati instruksikan kader PDIP gotong royong bantu rakyat
Baca juga: Megawati perintahkan kader PDIP perkuat gerak kemanusiaan
Baca juga: Megawati ajak kader PDIP renungkan Tragedi Kudatuli


Seperti, di Sumatera akan menjadi pusat perkebunan Indonesia; di Jawa, tata ruangnya adalah Industri Jasa; dan di Bandung, menjadi pusat industri pertahanan.

Kalimantan menjadi pusat pemerintahan sekaligus pusat kekuatan Angkatan Udara. Di Maluku, disiapkan menjadi pusat industri maritim. Dan di Papua, menjadi pusat pertahanan kelautan Indonesia.

"Bu Mega mengingatkan konsepsi tata ruang harus disiapkan dengan sebaiknya. Sehingga pembangunan Indonesia Raya dilaksanakan dengan visi jangka panjang, walau pemerintahan hanya maksimal 10 tahun sesuai periodisasinya," kata Hasto dalam siaran persnya.

Selain itu, lanjut Hasto, Megawati juga memohon perhatian Menteri Basuki agar memastikan adanya kebijakan bangunan tahan gempa karena Indonesia hidup di lingkungan cincin api (ring of fire) dengan potensi gempa, termasuk akibat megathrust di laut selatan Jawa.

"Dalam dialog Bu Mega dengan Pak Basuki, memang diketahui bahwa hal ini adalah kewenangan pemerintah daerah. Tapi karena kita negara kesatuan, Kementerian PUPR seharusnya tetap bisa memastikan seluruh regulasi konstruksi memperhitungkan faktor bencana itu," tambah Hasto.

Ketua DPP PDIP Nusyirwan Soedjono menjelaskan diskusi itu dilaksanakan demi mengevaluasi dan memperoleh gambaran kebijakan yang menjadi solusi atas masalah ketenagakerjaan di sektor konstruksi.

"Karena banyak warga yang bisa ikut terlibat dan bekerja dalam berbagai pekerjaan infrastruktur yang ada," kata Nusyirwan.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar