Kolaborasi perbankan dan fintech pacu digitalisasi UMKM

id bri agro,umkm digital,digitalisasi umkm,fintech

Kolaborasi perbankan dan fintech pacu digitalisasi UMKM

Pegawai Bank Rakyat Indonesia (BRI) Agro menunjukkan aplikasi pinjaman berplatform online "Pinang BRI Agro". (ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHA)

Jakarta (ANTARA) - BRI Agro, perusahaan dari Bank BUMN BRI, mendorong kolaborasi antara sektor perbankan dan platform keuangan digital (fintech) guna mempercepat adaptasi teknologi digital bagi para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di Indonesia.

"Sinergi antara perbankan dan fintech dapat mendukung pengembangan dan pemulihan usaha UMKM," kata Direktur Digital Bisnis BRI Agro, Bhimo Wikan Hantoro dalam konferensi pers daring, Selasa.

Lebih lanjut, ia memaparkan bahwa bank sebagai penyedia pendanaan dapat menyalurkan serta memberikan pendampingan baik melalui cabang komunitas (community branch) di berbagai area maupun melalui fintech dan integrator UMKM. "Untuk nantinya bisa menjangkau UMKM di berbagai daerah dan area secara daring maupun luring," kata Bhimo.

Baca juga: BRI manfaatkan bank digital untuk sasar pelaku gig economy

Baca juga: Dirut BRI buka peluang jadikan BRI Agro sebagai bank digital


Bhimo berharap, sinergi antara sektor perbankan dan platform fintech juga bisa didukung oleh para pelaku UMKM untuk tetap terbuka mengenai tantangan, saran, dan kerja sama yang mungkin bisa dilakukan bersama untuk mendorong inklusi keuangan digital lebih jauh lagi.

"Harapannya, kami ingin teman-teman UMKM terbuka untuk kerja sama guna membentuk partnership yang lebih luas lagi, agar kami bisa memberikan akses keuangan dan pinjaman yang bergantung dari data, sehingga nanti bisa on board ke ekosistem yang didukung pemerintah dan bisa memberikan manfaat bagi UMKM, serta kami bisa memberikan layanan mudah dan kompetitif dengan layanan yang cepat dan aman. Intinya, it takes two to tango," jelas Bhimo.

Di sisi lain, ia juga memaparkan bahwa pemerintah dan industri perbankan berkomitmen untuk membantu UMKM selama pandemi. Upaya tersebut diatur dalam beberapa regulasi seperti Arahan Presiden 9/3/2020 terkait keringanan kredit bagi masyarakat yang terdampak secara ekonomi akibat pandemi, POJK No. 11 Tahun 2020, Perppu No. 1 Tahun 2020, Permenko No. 6 dan No. 8 Tahun 2020, dan PP No. 23 Tahun 2020.

"Bantuan yang diberikan perbankan dan pemerintah selama pandemi di antaranya restrukturisasi kredit terdampak pandemi -- skema restrukturisasi dari mulai penurunan suku bunga, penundaan pembayaran pokok dan/atau bunga dan perpanjangan jangka waktu kredit," kata Bhimo.

"Selanjutnya adalah subsidi bunga pemerintah yang diberikan paling lama enam bulan untuk UMKM dengan limit kredit di bawah 10 milyar. Ada pula pemberian modal kerja tambahan -- fasilitas kredit jangka waktu pendek untuk UMKM agar dapat memenuhi biaya operasional harian selama masa pandemi COVID-19," imbuhnya.

Baca juga: TaniFund gandeng AGRO luncurkan pendanaan usaha mikro

Baca juga: BRI Agro usung "community branch" dukung layanan digital

Baca juga: BRI Agro gandeng KoinWorks perluas akses permodalan masyarakat

Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar