KJRI Kuching bantu pemulangan jenazah PMI wafat di Sarawak

id kjri kuching,bantu pemulangan,jenazah pmi,wni,plbn entikong

KJRI Kuching bantu pemulangan jenazah PMI wafat di Sarawak

Staf KJRI Kuching saat membantu pemulangan satu jenazah seorang WNI/PMI melalui PLBN Entikong, Sanggau, Kalbar. ANTARA/HO-KJRI Kuching/am.

Pontianak (ANTARA) - Jajaran Konsulat Jendeeal Republik Indonesia (KJRI) Kuching bantu pemulangan seorang WNI/PMI atas nama Muhammad (52) warga Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, yang meninggal dunia di Sibu, Sarawak, 20 Agustus 2021, karena sakit.

"Kami dari KJRI Kuching membantu proses penyelesaian dokumen dan pemulangan jenazah almarhum bersama istri dan putranya melalui PLBN Entikong," kata Kepala KJRI Kuching, Yonny Tri Prayitno, melalui keterngan tertulisnya diterima di Pontianak, Jumat.

Almarhum sebelumnya bekerja di Perusahaan Woodman Tamar Plantation di Sibu, dan tinggal di Sibu bersama istrinya Rosmalawati (53) dan putranya Asdi Arwansyah Purba (18).

Yonny mengatakan, jenazah tiba di PLBN Entikong, Kabupaten Sanggau, Kalbar hari ini, setelah diangkut melalui perjalanan darat dari Sibu.

Bersamaan waktunya juga lanjutnya lagi, dipulangkan dua orang WNI, yaitu seorang anak laki-laki atas nama Panji Micael (11) asal Entikong, Kabupaten Sanggau yang sudah setahun ditinggal ibunya di Kuching, karena ibunya yang saat itu sedang hamil pulang ke Entikong untuk melahirkan di Entikong.

Baca juga: KJRI Kuching bantu pemulangan PMI kondisi khusus

Baca juga: KJRI Kuching bantu pemulangan jenazah guru anak-anak pekerja migran


Yonny menambahkan, sebelumnya pada hari Kamis (26/8), delapan orang WNI/PMI kondisi khusus juga dibantu pemulangannya oleh KJRI Kuching melalui PLBN Entikong.

"Kedelapan orang PMI tersebut, lima asal Sambas, Kalbar, dan dua orang asal Lampung serta balita yang diserahkan oleh pihak Imigresen Sarawak kepada KJRI Kuching untuk dipulangkan ke Indonesia," ujarnya.

Selain itu, pihaknya juga membantu pemulangan tiga orang PMI lainnya, yaitu seorang ibu yang sudah berumur dengan seorang anaknya yang masih balita. Mereka berdua diserahkan oleh pihak Polisi Daerah Serian kepada KJRI Kuching untuk dipulangkan ke Indonesia. Dan satu lagi seorang WNI/PMI asal Karawang, Jabar, yang terlantar di Sarawak karena mengalami penyakit kutu air.

Kesepuluh WNI/PMI tersebut sebelumnya ditampung di rumah perlindungan (shelter) KJRI Kuching sambil menunggu proses penyelesaian dokumen perjalanan mereka. Sebelum keberangkatan ke Tebedu/Entikong mereka melakulan tes COVID-19 di Rumah Sakit KPJ, Kuching dengan hasil negatif.

Yonny menambahkan, proses pemulangan jenazah bersama istri dan anaknya serta kesepuluh WNI/PMI kondisi khusus tersebut ke Indonesia melalui PLBN Entikong, Kabupaten Sanggau, Kalbar, dan berjalan lancar.

"Di PLBN Entikong mereka diterima oleh Satgas Pemulangan WNI/PMI PLBN Entikong dan selanjutnya menjalani proses pencegahan COVID-19 sebelum dipulangkan ke daerah asalnya masing-masing," tuturnya.

Baca juga: KJRI Kuching bantu pulangkan warga Bulukumba yang sakit strok

Baca juga: KJRI Kuching bantu pulangkan empat WNI

Pewarta : Andilala dan Slamet Ardiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar