Kapolda Kalbar pastikan negara hadir selesaikan insiden JAI Sintang

id JAI Sintang, polda kalimantan barat, ahmadiyah sintang, perusakan tempat ibadah,mabes polri,jamaah ahmadiyah indonesia,Irjen Pol Remigius Sigit Tri Ha

Kapolda Kalbar pastikan negara hadir selesaikan insiden JAI Sintang

Arsip foto - Kapolda Kalbar Irjen Pol Remigius Sigit Tri Hardjanto saat mengunjungi daerah perbatasan Indonesia - Malaysia di Kecamatan Badau wilayah Kapuas Hulu Kalimantan Barat. ANTARA/HO.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Kalimantan Barat Irjen Pol Remigius Sigit Tri Hardjanto meminta masyarakat untuk mempercayakan kepolisian dalam menyelesaikan insiden perusakan tempat ibadah Jamaah Ahmadiyah Indonesia (JAI) di Kabupaten Sintang.

Melalui keterangan pers Divisi Humas Polri, yang diterima di Jakarta, Selasa, Irjen Pol Remigius mengatakan Polri memiliki strategis dan cara bertindak yang paling tepat utamanya adalah negara hadir untuk rakyat, melindungi, menyelamatkan jiwa serta kehormatan masyarakat.

"Kami pastikan tidak ada korban jiwa, karena sudah dilakukan pencegahan awal, percayakan kepada kami," kata Remigius.

Setelah insiden perusakan tempat ibadah JAI di Desa Balai Harapan, Kecamatan Tempunak, Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat, Jumat (3/9), kata Remigius, Polri dan TNI fokus menjaga lokasi, termasuk rumah warga Ahmadiyah dalam rangka antisipasi penyerangan secara fisik yang dapat menimbulkan korban jiwa dari kedua belah pihak yang berkonflik.

Baca juga: Mabes Polri pastikan insiden JAI Sintang ditangani aparat wilayah

Baca juga: Polisi tangkap 10 orang pelaku perusakan rumah ibadah JAI


Polri, kata dia, menggunakan strategi "soft approach" dalam mengamankan bangunan dan rumah ibadah JAI untuk menghindari kerugian yang lebih besar lagi, yakni antara massa yang masih emosi ingin merobohkan bangunan dengan petugas yang mengamankan lokasi.

"Oleh karena itu anggota Polri fokus jaga rumah warga Ahmadiyah untuk antisiapsi penyerangan secara fisik yang dapat menimbulkan korban jiwa kedua belah pihak," ujarnya.

Menurut Remigius, pihaknya telah memperhitungkan sumber daya yang dimiliki serta risiko yang mungkin terjadi saat menghadapi dinamika di lapangan. Upaya tersebut dalam rangka mengantisipasi jangan sampai terjadi korban jiwa dalam insiden perusakan tersebut.

Strategi dan cara bertindak yang tegas dan humanis dipilih dan diputuskan di lapangan dan target atau tujuan utamanya tercapai yaitu tidak ada korban jiwa dari pihak manapun.

"Komitmen Polri sebagai representasi negara, bahwa negara harus hadir untuk melindungi warganya. Tidak boleh kalah atau membiarkan anarkisme," katanya.

Baca juga: Junimart ingatkan warga jangan terprovokasi perusakan masjid JAI

Polda Kalbar, kata dia, melaksanakan penegakan hukum dengan menangkap para pelaku perusakan dan tetap menjaga keamanan semua warga. Total ada 16 orang pelaku.

Remigius menekankan, penegakan hukum yang dilakukan dengan tetap mengelola aspek keamanan, tidak agresif tapi terukur. Para tersangka perusakan dijerat dengan Pasal 170 KUHP, sedangkan aktor intelektual dipersangkakan dengan Pasal 160 KUHP.

"Saat ini ada dua orang diperiksa sebagai saksi. Gelar perkara sudah dilaksanakan untuk menaikkan status tersangka, dan akan dilakukan BAP tersangka, dan dilakukan penahanan," ungkap Remigius.

Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar