Menag harap Sertifikasi Halal Gratis pemantik UMK bangkit dari pandemi

id Sertifikasi halal,Peluncuran program Sehati,Menag

Menag harap Sertifikasi Halal Gratis pemantik UMK bangkit dari pandemi

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. ANTARA/HO-kemenag/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas berharap Program Sertifikasi Halal Gratis (Sehati) dapat menjadi pemantik semangat baru bagi pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) untuk bangkit dari keterpurukan akibat pandemi COVID-19.

"Program Sehati ini merupakan bentuk kepedulian Kementerian Agama kepada umat. Bukan hanya dalam urusan agama sebagai core bisnisnya, melainkan juga soal keberlanjutan usaha bagi umatnya," ujar Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat.

Sebelumnya, Kemenag meluncurkan Program Sehati pada Rabu (8/9). Sasaran program Sehati ini yakni pelaku UMK dengan kategori jenis produk yang dikenai kewajiban bersertifikat halal, terlebih sebagian besar dari mereka belum memiliki sertifikasi halal.

Baca juga: BPJPH: Produk halal berpotensi tingkatkan kinerja perdagangan

Menurut Menag, Program Sehati ini menguatkan kepedulian pemerintah bagi kebangkitan UMK dalam memperkuat pondasi perekonomian nasional.

Selama ini, UMK memberikan peranan yang luar biasa bagi perekonomian nasional. Oleh karena itu, peranannya harus terus ditingkatkan baik dari sisi produktivitas maupun daya kompetisinya.

Baca juga: BPJPH targetkan 15 ribu UMK daftar sertifikasi halal pada tahun ini

"Kita menyadari dalam suasana pandemi ini banyak usaha yang gulung tikar, dan Sertifikasi Halal Gratis ini menjadi salah satu terobosan untuk mengatasi kelesuan usaha," kata dia.

Selain itu, dengan memiliki sertifikasi halal maka peluang produk UMK menembus pasar yang lebih luas terbuka lebar. Apalagi pemerintah terus berupaya memperlancar akses penetrasi produk halal UMK ke pasar internasional melalui berbagai kerja sama.

Baca juga: Kemenag luncurkan Program Sehati fasilitasi pelaku UMK agar naik kelas

Menurut Yaqut, masyarakat dunia saat ini mengakui produk halal identik dengan kualitas dan higienitas. Sehingga, tidak heran jika pertumbuhan produk halal terus meningkat, bahkan menjadi gaya hidup global (halal lifestyle).

“Melalui sertifikasi halal gratis ini, diharapkan makin banyak UMK yang bisa menembus pasar halal global," kata dia menegaskan.

Sebelumnya, Plt. Kepala BPJPH Kementerian Agama Mastuki mengatakan produk halal Indonesia yang tercipta dari ekosistem halal nasional berpotensi mendukung peningkatan kinerja perdagangan.

Baca juga: BPJPH akan terbitkan buku saku halal untuk tingkatkan literasi produk

"Besarnya ekosistem halal Indonesia dengan dukungan modal halal yang kita miliki, baik modal insani, modal sosial, modal demografik, dan seterusnya, bisa dipastikan produk halal kita sangat potensial mendukung peningkatan kinerja perdagangan nasional," kata dia.

Mastuki mengatakan besarnya potensi produk halal Indonesia ditopang oleh infrastruktur dan mata rantai halal yang terhubung dari hulu ke hilir. Sertifikasi halal menjadi peran perantara yang menghubungkan industri halal di hulu dengan pasar (market) di hilir antara produsen dengan konsumen.

Termasuk antara bahan sediaan halal yang dihasilkan perusahaan dan industri jasa dengan pelaku usaha UMK yang memanfaatkan bahan halal sebagai produk baru.

Baca juga: MUI nilai sertifikasi halal untungkan produsen

Baca juga: Wamenag sebut sertifikasi halal gratis bagi UMK relevan saat pandemi

Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar