Pemprov Sulsel menjanjikan Masjid 99 Kubah difungsikan Oktober 2021

id Pemprov Sulsel, masjid 99 kubah, difungsikan Oktober 2021, progres 83 persen, Dinas Prasarana Umum dan Tata Ruang, Dinas PTUR, Pemprov Sulsel, Komisi

Pemprov Sulsel menjanjikan Masjid 99 Kubah difungsikan Oktober 2021

Suasana rapat pembahasan anggaran APBD Perubahan 2021 di ruangan Komisi D, Kantor DPRD Provinsi Sulawesi Selatan, di Makassar, Selasa (14/9/2021). ANTARA/Darwin Fatir

Makassar (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Pemprov Sulsel) melalui Dinas Prasarana Umum dan Tata Ruang (PUTR) menjanjikan Masjid 99 Kubah yang berada di kawasan reklamasi Central Poin of Indonesia (CPI) segera difungsikan pada Oktober 2021.

"Insya Allah, bulan depan (Oktober) sudah fungsional. Progresnya saat ini sudah mencapai 83 persen," ujar Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUTR Sulsel Haeruddin, saat rapat anggaran di ruang Komisi D, Kantor DPRD Sulsel, di Makassar, Selasa.

Ia menjelaskan, kelanjutan penyelesaian proyek masjid tersebut karena mendapat alokasi pagu anggaran Rp22,3 miliar dan telah dikerjakan beberapa bulan lalu. Namun demikian, dalam perjalanannya mengalami keterlambatan, karena sejumlah pekerja terpapar COVID-19 sehingga mengurangi volume pengerjaan yang seharusnya sudah selesai.

Selain itu, faktor lain karena kebijakan Pemerintah melalui Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), mengingat pengiriman material yang didatangkan dari Pulau Jawa mengalami hambatan.

"Masih ada waktu kontrak kerja dengan pihak ketiga tersisa 17 hari kerja. Kami optimis hingga akhir bulan ini progres sudah 90 persen. Kami pun sudah mengajukan permohonan pergantian waktu, melihat sisa bobot pengerjaan," katanya pula.

Mengenai penyelesaian atap kubah dan menara utama masjid, sudah dirampungkan, namun masih tersisa 16 kubah tambahan untuk dipasang pada pengerjaan berikutnya. Terpenting adalah masjid ini sudah bisa difungsikan pada Oktober nanti, kata dia lagi.
Baca juga: Pembangunan Masjid 99 Kubah Makassar dijadwalkan rampung tahun 2022

Ketua Komisi D DPRD Sulsel Rahma Pina pada kesempatan itu mempertanyakan, tempat wudhu pada masjid ini dinilai terlalu kecil, padahal lokasi dan kapasitas masjid itu bisa menampung ratusan jamaah. Di sisi lain, fasilitas pendukungnya belum memadai.

Selain menyoroti tempat wudhu, tegel lantai di luar masjid juga dipertanyakan Rahman Pina, sebab akan menyerap panas. Padahal itu nantinya akan digunakan masyarakat maupun pengunjung di lokasi lego-lego melaksanakan ibadah.

"Karena masjid ini eksklusif, seharusnya fasilitas juga kelas satu. Saya melihat tempat wudhu sangat kecil, seharusnya besar seperti masjid besar pada umumnya. Begitupun lantai di luar masjid akan panas, apalagi letak masjid berada di lokasi pantai. Tentu ini menjadi kendala, bila tidak diperhatikan," ujarnya lagi.

Sebelumnya, Pemprov Sulsel menganggarkan pembangunan Masjid 99 Kubah itu dengan total anggaran Rp210 miliar, pengerjaan tahap I dan II di tahun 2017-2018 telah menelan anggaran Rp134 miliar.

Pada tahap III tahun 2021 ini, Dinas PUTR menyiapkan pagu sebanyak Rp24,5 miliar untuk pengerjaan fungsional dengan masa pengerjaan selama enam bulan, April-Oktober 2021. Sementara pada proses lelang, pengerjaannya dianggarkan sebesar Rp22,3 miliar.
Baca juga: Pengerjaan Masjid 99 Kubah terhambat akibat pekerja terpapar COVID-19
Baca juga: Pemprov Sulsel diminta selesaikan pembangunan Masjid 99 Kubah

Pewarta : M Darwin Fatir
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar